Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Selasa, 8 Agustus 2017 | 14:02 WIB
  • Menteri Ekonomi Dipanggil Jokowi karena Banyak Proyek Mandek

  • Oleh
    • Dusep Malik,
    • Agus Rahmat
Menteri Ekonomi Dipanggil Jokowi karena Banyak Proyek Mandek
Photo :
  • VIVA.co.id/Agus Rahmat
Menko Perekonomian Darmin Nasution di Istana Negara, Jakarta.

VIVA.co.id – Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution mengakui pembahasan dengan Presiden Joko Widodo dan sejumlah menteri ekonomi lainnya pada pagi hari ini hanyalah terkait sejumlah proyek yang belum rampung. 

"Bapak cuma ngomong bagaimana mempercepat investasi pelaksanaannya supaya investasi masuk. Memang ada beberapa proyek yang oleh bapak supaya diberikan perhatian. Yang sebenarnya sudah proyek lama," jelas Darmin, di Istana Negara, Jakarta, Selasa 8 Agustus 2017.

Proyek-proyek lama yang belum juga berjalan, menurut Darmin antara lain seperti pelabuhan dan pembangkit listrik. Diantaranya, pelabuhan Patimban di Subang Jawa Barat yang masih banyak kendala.

"Bukan kendala. Pokoknya kenapa belum mulai juga pertanyaannya gitu," kata Darmin. 

Selain itu, Menteri BUMN Rini Soemarno yang ditemui ditempat yang sama, juga tidak menjelaskan secara rinci. Hanya mengatakan, pembahasan dengan Presiden hanya terkait investasi. "Ini bahas investasi secara menyeluruh saja," kata Rini singkat. 

Sementara itu, Menteri Koordinator Kemaritiman Luhut Pandjaitan mengatakan fokus Presiden Jokowi adalah agar pembangunan-pembangunan yang belum terlaksana, dilaksanakan secepatnya. 

"Semua yang bisa dipercepat, dipercepat. Jangan terlalu banyak negosiasi enggak jelas," katanya. 

Banyak proyek yang harusnya bisa secepatnya dilakukan. Tanpa harus menunggu proses-proses yang berbelit. 

"Listrik. Mana saja. Seperti Patimban, jalan tol, semua efisiensi dilihat. Contohnya seperti LRT itu. LRT kita tidak ingin elevated, tapi di bawah supaya lebih murah cost-nya," katanya.