Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Kamis, 5 Oktober 2017 | 18:36 WIB
  • Soal Divestasi Freeport, Jokowi: Negosiasi Alot Itu Biasa

  • Oleh
    • Raden Jihad Akbar,
    • Agus Rahmat
Soal Divestasi Freeport, Jokowi: Negosiasi Alot Itu Biasa
Photo :
  • Agus Rahmat/VIVA.co.id
Presiden Joko Widodo (Tengah).

VIVA.co.id – Bos Freeport McMoRan, Richard C Adkerson mengirim surat kepada pemerintah Indonesia beberapa hari lalu. Isinya menolak skema divestasi 51 persen saham yang diajukan pemerintah. 

Presiden Joko Widodo menilai penolakan itu hal biasa. Proses negosiasi pun hingga kini masih berlangsung. 

"Ini kan masih proses. Nanti ketemu tim kita, Bu Menteri BUMN (Rini Soemarno), Menkeu (Sri Mulyani Indrawati), Menko Kemaritiman (Luhut Binsar Panjaitan) dalam satu tim nanti bertemu, namanya negosiasi alot ya biasa. Sudah tiga tahun kok ini otot-ototan masalah negosiasi itu dan ini hampir final," jelas Presiden Joko Widodo di Banten, Kamis 5 Oktober 2017.

Walau ada penolakan dari PT Freeport, bukan berarti putusan telah final. Dia pun meyakini pasti ada solusi yang terbaik bagi kedua pihak terkait hal ini. 

"Saya yakin win-win lah, kan kami mintanya begitu. Enggak ada win sama lose ya juga enggak mau. Win sama win. Gitu," jelas mantan Gubernur DKI itu. 

Jokowi pun mengaku tidak ingin berspekulasi jika Freeport tetap ngotot menolak skema divestasi tersebut. Presiden meminta doa, agar sama-sama nantinya disetujui. 

"Tolong semuanya membantu, juga berdoa agar apa yang kita inginkan itu betul-betul deal. Tandatangan semuanya, jalan. Itu yang kita inginkan," katanya.