Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Jumat, 6 Oktober 2017 | 13:41 WIB
  • 72 Persen Kebutuhan Sarang Walet China Disuplai Indonesia

  • Oleh
    • Raden Jihad Akbar,
    • Sherly (Tangerang)
72 Persen Kebutuhan Sarang Walet China Disuplai Indonesia
Photo :
  • Sherly/VIVA.co.id
Ekspor sarang burung walet.

VIVA.co.id – Badan Karantina Pertanian melepas 464.5 kilogram sarang walet senilai Rp13 miIiar milik PT Tong Heng Investment Indonesia, untuk diekspor ke Tiongkok, China. Ratusan kilogram sarang walet tersebut, nantinya akan digunakan sebagai bahan obat-obatan di negeri tirai bambu tersebut.

Kepala Pusat Karantina Hewan dan Keamanan Hayati Hewani, Mulyanto mengatakan, perusahaan tersebut merupakan salah satu yang mampu merebut pasar sarang walet di Tiongkok.

"Dari sejumlah negara yang memang melakukan ekspor sarang walet seperti Malaysia, Brasil, Taiwan, dan Australia. Indonesia merupakan pengekspor terbesar dengan 72,31 persen kebutuhan sarang walet Tiongkok diimpor dari kita," terangnya, saat melakukan pelepasan di Terminal Kargo Gapura Internasional, Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Jumat  6 Oktober 2017. 

Seperti diketahui, sarang walet di Indonesia berada pada daerah Jawa dan Sumatera. Kualitas yang dihasilkan pun sangat baik, dengan wilayah yang banyak hutan serta pantai.

"Kualitas sarang walet kita baik dan tentunya diharapkan ekspor sarang walet ini tiap tahunnya mengalami peningkatan," ujarnya.

Namun, sejauh ini baru delapan perusahaan di Indonesia yang berhasil melakukan ekspor sarang walet ke negeri Panda. Hal tersebut, lantaran sulitnya menembus pasar China.

"Memang ada kesulitan dalam ekspor ke negeri sana, karena persyaratannya seperti, rumah walet harus teregistrasi oleh BKP. Lalu, proses tempatnya kita harus standar Internasional. Kemudian juga, kandungan asam nitrit enggak boleh lebih dari standar tertentu," tuturnya. (asp)