Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Rabu, 8 November 2017 | 14:34 WIB
  • Swasta Lebih Minat Beli Jadi Ketimbang Bangun Infrastuktur

  • Oleh
    • Raden Jihad Akbar,
    • Fikri Halim
Swasta Lebih Minat Beli Jadi Ketimbang Bangun Infrastuktur
Photo :
  • REUTERS/Garry Lotulung
Pemerintah tengah genjot proyek-proyek infrastruktur, seperti jalan layang di Jakarta ini.

VIVA – Perusahaan pelat merah berencana melakukan penjualan aset pendapatan jalan tol yang dikelolanya melalui melalui sekuritisasi aset. Bahkan, ada pula Badan Usaha Milik Negara yang betul-betul menjual infrastruktur tolnya yang dibangun untuk membangun jalan tol di tempat lain.

Hal ini juga telah didukung penuh oleh pemerintah, dan menjadi instruksi langsung Presiden Joko Widodo. Upaya itu dilakukan, demi mempercepat pembangunan di Tanah Air. 

Ketua Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia, Rosan P Roeslani menyambut baik hal tersebut. Pihak swasta, menurutnya, lebih sangat tertarik untuk memiliki infrastruktur jalan tol yang sudah dibangun.

"Kita sangat senang, karena itu salah satu usulan dari kami dari Kadin. Karena, kalau swasta kalau berkesempatan berinvestasi dalam proyek infrastruktur yang sudah jadi. Itu, jauh lebih enak," kata Rosan ditemui di JCC Senayan, Rabu 8 November 2017.

Sebab, dia menjelaskan, risiko dari investasi yang dikeluarkan sudah terukur dan keuangannya lebih mudah untuk bisa diprediksi. 

"Pengusaha sangat tertarik. Pasti akan banyak sekali yang masuk," katanya.

Saat ini, menurut Rosan, peran swasta di proyek infrastruktur masih kecil ketimbang BUMN. Tetapi, dengan peluang investasi ke infrastruktur yang sudah jadi, peran itu diyakini akan lebih besar.

"Enggak (Sekuritisasi aset), tetapi masuk sebagai kepemilikan," ujarnya.