Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Jumat, 15 September 2017 | 12:26 WIB
  • Korsel Siap Hadapi Serangan Elektromagnetik Korut

  • Oleh
    • Ezra Natalyn,
    • Dinia Adrianjara
Korsel Siap Hadapi Serangan Elektromagnetik Korut
Photo :
  • REUTERS/Aly Song
Prajurit Korea Utara duduk di tepi sungai Yalu

VIVA.co.id – Presiden Korea Selatan Moon Jae-in mengatakan, peluncuran rudal terbaru Korea Utara atas Jepang hanya akan menghasilkan isolasi diplomatik dan sanksi ekonomi lebih lanjut atas Korea Utara. Moon juga memperingatkan kemungkinan adanya ancaman baru yang lebih serius dari Korut.

"Presiden Moon memerintahkan para pejabat untuk menganalisis dengan cermat dan bersiap menghadapi kemungkinan ancaman baru Korea Utara seperti serangan elektromagnetik (EMP) dan serangan biokimia," kata juru bicara presiden Korsel, Park Su-hyun sebagaimana dilansir Reuters, Jumat, 15 September 2017.

Awal bulan ini, Korea Utara mengatakan negaranya tengah mengembangkan bom hidrogen yang dapat melakukan serangan EMP. Namun demikian, para ahli masih ragu jikalau Korea Utara memiliki kemampuan untuk melakukan serangan semacam itu.

Jika Korut mampu melakukan serangan EMP, diduga akan terjadi serangan bom di atmosfer yang mana gelombang yang dihasilkannya dapat menyebabkan kerusakan besar pada jaringan listrik dan infrastruktur lainnya.

Diberitakan sebelumnya, Korea Utara menembakkan sebuah rudal pagi ini ke Samudera Pasifik yang terbang di atas langit Hokaido utara, Jepang. Rudal yang terbang di langit Jepang itu mendarat di Samudera Pasifik sekitar 2.000 kilometer dari Hokaido Timur. Hal ini kembali meningkatkan ketegangan antara kedua negara setelah baru-baru ini Pyongyang juga melakukan uji coba bom nuklir.