Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Kamis, 5 Oktober 2017 | 11:52 WIB
  • Terungkap Bukti Penggunaan Senjata Kimia Berbahaya di Suriah

  • Oleh
    • Ezra Natalyn,
    • Dinia Adrianjara
Terungkap Bukti Penggunaan Senjata Kimia Berbahaya di Suriah
Photo :
  • Ferhat Dervisoglu/Dogan News Agency via REUTERS
Ganasnya Serangan Senjata Kimia di Idlib Suriah

VIVA.co.id – Sebuah penyelidikan yang dilakukan oleh Badan Pengawas Senjata Kimia Global atau OPCW membuktikan, gas berbahaya sarin telah digunakan dalam serangan yang terjadi pada Maret 2017 lalu di Suriah.

Serangan udara tanggal 30 Maret di Kota Latamneh, Suriah utara melukai sekitar 70 orang dengan gejala mual dengan mulut berbusa dan kejang otot.

"Hasil analisis sampel menunjukkan penggunaan sarin yang sangat jelas," kata seorang sumber terkait temuan dari Organisation for the Prohibition of Chemical Weapons (OPCW), sebagaimana dilansir Reuters, Kamis, 5 Oktober 2017.

Misi Tim Pencarian Fakta juga melaporkan, gas sarin digunakan dalam serangan tanggal 4 April 2017 lalu di kota Khan Sheikhoun yang menewaskan puluhan orang dan mendorong Amerika Serikat meluncurkan rudal ke sebuah pangkalan udara Suriah.

Suriah kemudian telah setuju untuk menghancurkan senjata kimia pada tahun 2013 di bawah kesepakatan yang ditengahi oleh Rusia dan Amerika Serikat. Namun pemerintah Suriah juga berulang kali membantah menggunakan senjata kimia selama perang saudara di negara tersebut selama enam tahun.

Misi Tim Pencari Fakta OPCW menyimpulkan jika senjata kimia memang digunakan dalam serangan di Suriah. Sementara investigasi gabungan Perserikatan Bangsa Bangsa dan OPCW yang ditetapkan oleh Dewan Keamanan PBB pada tahun 2015 yang menentukan pihak yang harus harus bertanggung jawab dalam serangan kimia tersebut. (mus)