Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Kamis, 15 Juni 2017 | 19:52 WIB
  • Perampok Sadis SPBU Daan Mogot Lebih dari Lima

  • Oleh
    • Finalia Kodrati,
    • Foe Peace Simbolon
Perampok Sadis SPBU Daan Mogot Lebih dari Lima
Photo :
  • VIVA.co.id / Foe Peace
Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya, Komisaris Besar Polisi Argo Yuwono.

VIVA.co.id – Polisi belum melihat adanya keterlibatan pihak bank tempat Davidson Tantono (30) mengambil uang ratusan juta rupiah, sebelum akhirnya tewas ditembak perampok. Hal itu masih perlu didalami terlebih dahulu oleh kepolisian. Namun yang pasti, pelaku diduga sudah kerap beraksi bukan hanya sekali.

"Sementara ini, pelaku tersebut sudah melakukan kegiatan lebih dari 10 kali kegiatannya. Tidak hanya di Jakarta, namun juga di luar Jakarta. TKP-nya banyak, sedang kita telusuri. Dari Jakarta ada, luar Jakarta ada," kata Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Metro Jaya, Komisaris Besar Polisi Raden Prabowo Argo Yuwono di Markas Polda Metro Jaya, Kamis 15 Juni 2017.

Sejauh ini polisi baru menangkap dua orang pelaku. Namun, keduanya bukanlah yang menembak mati David. Diduga pelaku lain yang masih buron melarikan diri ke luar Jakarta.

Dalam kasus ini, polisi ternyata juga ikut memeriksa beberapa orang bank tempat David mengambil uang. Pelaku perampokan diduga lebih dari lima orang. Peran mereka semua berbeda-beda.

"Ada (yang) buntuti, beritahu, eksekusi, ambil uangnya," ucap Argo.

Sebelumnya diberitakan, seorang pria tewas dengan kepala tertembak di SPBU 34-11712 Jalan Daan Mogot, KM 12, Cengkareng, Jakarta Barat. Pria itu bernama Davidson Tantono, warga Tangerang, Banten.

Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Raden Prabowo Argo Yuwono mengatakan, korban ditembak perampok usai mengambil uang tunai di sebuah bank yang berada tak jauh dari lokasi penembakan.

"Korban kemudian ke SPBU bermaksud isi angin, bukan isi bensin," kata Argo di Markas Polda Metro Jaya, Jumat, 9 Juni 2017.