Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Selasa, 8 Agustus 2017 | 13:04 WIB
  • Polisi Dikeroyok, Senjata yang Hilang Masih Diselidiki

  • Oleh
    • Lis Yuliawati,
    • Foe Peace Simbolon
Polisi Dikeroyok, Senjata yang Hilang Masih Diselidiki
Photo :
  • VIVA.co.id/Danar Dono
Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Argo Yuwono.

VIVA.co.id – Kepolisian masih menyelidiki senjata Brigadir Slamet yang diduga hilang dicuri para pelaku pengeroyokan terhadapnya, di Jalan Hayam Wuruk, Gambir, Jakarta Pusat, Minggu, 6 Agustus 2017.

 "Kami masih selidiki, nanti kita cek dulu," kata Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Metro Jaya, Komisaris Besar Polisi Argo Yuwono saat dikonfirmasi wartawan, Selasa, 8 Agustus 2017.

Saat ini, penanganan kasus tersebut telah dilimpahkan dari Polres Metro Jakarta Pusat ke Polda Metro Jaya. "Iya (kasusnya) ditarik ke Polda," ujarnya.

Seorang polisi, Brigadir Slamet menjadi korban pengeroyokan orang tak dikenal di Jalan Hayam Wuruk, Gambir, Jakarta Pusat, Minggu, 6 Agustus 2017. Dia mengalami luka di bagian pelipis, dagu kiri dan memar di bagian lengan kiri.

Senjata api organik Polri jenis HS 9 Nomor H 173908 hilang. Senjata itu diduga diambil para pelaku pengeroyokan yang lebih dari satu orang tersebut. 

Wakapolres Metro Jakarta Pusat Ajun Komisaris Besar Polisi Asep Guntur mengemukakan, pihaknya belum bisa memastikan soal senjata api yang hilang sewaktu korban pingsan dikeroyok para pelaku.

"Kami sendiri belum mengetahui secara pasti apa korban memegang senpi atau tidak karena tidak semua anggota diperbolehkan bawa senpi," kata Asep, Minggu, 6 Agustus 2017.