Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Selasa, 12 September 2017 | 23:40 WIB
  • Polisi Buru Anggota Saracen Penerima Uang Asma Dewi

  • Oleh
    • Dusep Malik,
    • Bayu Nugraha
Polisi Buru Anggota Saracen Penerima Uang Asma Dewi
Photo :
  • VIVA.co.id/ Dian Tami
Kabag Penum Divisi Hubungan Masyarakat Polri Kombes Pol Martinus Sitompul.

VIVA.co.id – Kabagpenum Humas Polri, Kombes Pol Martinus Sitompul mengatakan, penyidik akan memburu nama-nama yang diduga penerima aliran dana dari tersangka ujaran kebencian Asma Dewi. Nama-nama tersebut diduga merupakan anggota Saracen.

"Pada saat seorang saksi atau tersangka menyebut nama tertentu, maka nama itu harus jadi perhatian penyidik," kata Martinus di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Selasa 12 September 2017.

Ketiga orang yang diduga anggota Saracen penerima dana dari Asma Dewi adalah NS anggota inti Saracen, D dan R selaku bendahara Saracen.

Dalam penyidikan, Martinus menuturkan, setiap penyidik selalu mempunyai teknik dan prioritas pengungkapan kasus. Untuk itu, ia tidak bisa memastikan bagaimana penyidik mengungkap kasus ini. Tapi ia memastikan nama-nama yang disebutkan itu akan menjadi perhatian penyidik.

"Apa yang dilakukan penyidik tentu membuat prioritas-prioritas. Siapa yang harus dilakukan upaya paksa. Upaya paksa itu mulai manggil, mulai tangkap, mulai melakukan penggeledahan, ada prioritasnya. Penyidik yang tahu apakah itu jadi prioritas atau tidak. Itu teknik penyidikan mereka. Tapi kalau sudah disebut namanya tentu dalam istilah Anda tadi sudah masuk radar (penyidikan). Tentu. Apalagi sudah jelas," katanya.

Mantan Kabid Humas Polda Metro Jaya ini juga menambahkan, pihaknya tidak bisa menjelaskan ke publik teknis penyidikan untuk mengungkap kasus ini. Hal tersebut menurutnya bisa mengganggu penyidikan.

"Misal kita menyebut Asma Dewi telah mengirim Rp75 juta ke NS. NS kan belum diperiksa sampai saat ini. Belum dipanggil. Nanti NS kabur. Ini hal yang perlu dibatasi sehingga tidak semua dipublikasikan," katanya.

Ia juga enggan menjelaskan, apakah salah seorang pendiri Saracen, Jasriadi yang sudah ditangkap polisi mengenali Asma Dewi.

"Info itu kita keep (tahan). Kalau nanti disampaikan itu jadi bahan bagi mereka," katanya.