Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Kamis, 9 November 2017 | 22:31 WIB
  • Tenangnya Dokter Helmi Setelah Tembak Mati Dokter Lety

  • Oleh
    • Eko Priliawito,
    • Fajar Ginanjar Mukti
Tenangnya Dokter Helmi Setelah Tembak Mati Dokter Lety
Photo :
  • istimewa
Dokter Lety Sultri yang ditembak mati suaminya sendiri

VIVA – Pelaku penembakan dokter Lety Sultri (46) di Klinik Azzahra, Cawang, Jakarta Timur, adalah suaminya sendiri yang bernama Helmi. Beberapa saat setelah menembak, pelaku meyerahkan diri ke polisi.

Menurut Sunarto (42), saksi penjual bakmie di lokasi, Helmi datang ke tempat praktik istrinya menggunakan jasa ojek online. Tak lama dia masuk, terdengar keributan pada sekitar pukul 14.00 WIB.

"Jadi ada ojek yang memang menunggu. Dia (pelaku) masuk, kemudian ada ribut-ribut dan suara tembakan beberapa kali," kata Sunarto di lokasi, Kamis, 9 November 2017.

Setelah suara tembakan terdengar, Helmi lantas keluar dari dalam klinik dengan santai. Warga dan pasien sempat panik dan kebingungan. Mereka tidak berani menyapa orang yang keluar itu. Apalagi Helmi tampak menutupi pistol yang dia bawa untuk memberondong istrinya di saku celana.

"Sesudah menembak, dia pergi, naik ojek yang sama. Perginya tenang-tenang saja," ujar Sunarto.

Dokter Lety diduga ditembak mati setelah meminta cerai. Helmi sendiri telah menyerahkan diri ke Polda Metro Jaya. Sementara jenazah Dokter Lety, dibawa ke Rumah Sakit Polri KramatJati.

Klinik ditutup

Situasi Klinik Azzahra, Cawang, Jakarta Timur, sepi usai peristiwa penembakan yang menewaskan dokter Lety Sultri (46).

Berdasarkan pantauan VIVA, klinik yang lokasinya di pinggir Jalan Dewi Sartika itu sepi dari aktivitas. Tidak terlihat ada pegawai atau petugas keamanan berjaga di areal klinik. Hanya ada sejumlah awak media di halaman klinik, yang memang bebas dimasuki.

Bangunan klinik terdiri dari tiga lantai. Selain klinik, bangunan yang sama juga menjadi kantor dari sebuah jasa tour dan travel bernama Argamas Wisata. Dari luar, hanya ada sebuah ruangan di lantai dua bangunan klinik yang lampunya menyala.

Annur (43), seorang warga yang kediamannya berdekatan dengan klinik, menyampaikan bahwa aktivitas di klinik sudah sepi sejak pukul 17.30 WIB, tak lama setelah jasad dokter Lety dievakuasi oleh polisi.

"Saya sendiri datang ke sini sejak pukul 15.00 WIB. Saat itu, orang-orang dari dalam klinik berhamburan keluar karena ada penembakan," ujar Nur.

Menurut Nur, klinik kerap digunakan para Tenaga Kerja Indonesia (TKI) untuk memeriksakan kesehatan mereka sebelum berangkat ke luar negeri. Nur menyampaikan bahwa klinik biasanya beroperasi hingga pukul 17.00 WIB setiap harinya.

"Kalau malam begini memang biasanya sepi seperti ini juga. Hanya kadang-kadang suka ada beberapa pedagang mangkal di depan klinik. Malam ini tidak ada," ujar Nur.