Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Jumat, 16 Juni 2017 | 13:53 WIB
  • Rano Karno Kebagian Rp700 Juta dari Ratu Atut

  • Oleh
    • Hardani Triyoga,
    • Edwin Firdaus
Rano Karno Kebagian Rp700 Juta dari Ratu Atut
Photo :
  • VIVA.co.id/Purna Karyanto Musafirian
Rano Karno

VIVA.co.id – Mantan Gubernur Banten Rano Karno turut diuntungkan oleh Ratu Atut Choisiyah terkait proyek pengadaan alat kesehatan rumah sakit rujukan dinas kesehatan Provinsi Banten 2012. Jumlah dana yang diduga diterima Rano mencapai Rp700 juta.

Demikian tertuang dalam surat tuntutan Ratu Atut yang dibacakan jaksa KPK di Pengadilan Tipikor Jakarta, Jumat 16 Juni 2017.

"Perbuatan terdakwa bersama-sama Tubagus Chaeri Wardana alias Wawan, selain telah menguntungkan terdakwa sebesar Rp3,8 miliar, juga telah untungkan orang lain," kata jaksa Budi Nugraha saat membacakan surat tuntutan.

Selain Rano Karno, Jaksa KPK juga menyebut pihak lain yang mendapat aliran uang dari Atut seperti Wawan sebesar Rp50 miliar, Yuni Astuti Rp23,3 miliar, Djadja Buddy Suhardja Rp 240 juta, Ajat Drajat Ahmad Putra Rp295 juta dan Jana Sunawati Rp134 juta.

Selanjutnya yakni Yogi Adi Prabowo sebesar Rp76,5 juta, Tatan Supardi Rp63 juta, Abdul Rohman Rp60 juta, Ferga Nuriman Rp20 juta, Suherman Rp15,5 juta, Aris Budiman Rp1,5 juta, Sobran sebesar Rp 1 juta, dan uang saku ke Beijing sebesar Rp1,6 miliar untuk para pejabat Dinkes Provinsi Banten.

Sebelumnya, dalam surat dakwaan terhadap Atut, Jaksa KPK menyebut Rano Karno menerima hasil korupsi Rp 300 juta. Kini di surat tuntutan menjadi Rp 700 juta.

Jaksa Budi menjelaskan, jaksa KPK menyebut Rp 700 juta, lantaran itu berdasarkan fakta dari keterangan saksi-saksi yang hadir di persidangan.

"Itu fakta persidangan, karena keterangan saksi-saksi saling berkaitan," kata jaksa Budi dikonfirmasi seusai persidangan.

Jaksa KPK menduga uang-uang itu bersal dari perusahaan-perusahaan yang dibawa oleh Wawan untuk menjalankan proyek alkes di Dinas Kesehatan Banten pada 2012. (adi)