Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Selasa, 20 Juni 2017 | 13:10 WIB
  • Densus 88 Gulung Puluhan Pengikut Jemaah Ansharot Daulah

  • Oleh
    • Harry Siswoyo,
    • Irwandi Arsyad
Densus 88 Gulung Puluhan Pengikut Jemaah Ansharot Daulah
Photo :
  • ANTARA FOTO/Mohammad Ayudha
Ilustrasi-Kepolisian bersiaga di salah satu lokasi penggeledahan Densus 88 Antiteror beberapa waktu lalu

VIVA.co.id – Puluhan orang pengikut Jemaah Anshorut Daulah (JAD) di beberapa daerah telah diamankan tim Detasemen Khusus 88 Antiteror Polri. Penangkapan ini massal ini merupakan buntut dari pengembangan dari penyelidikan kasus bom bunuh diri di Terminal Kampung Melayu Jakarta Timur beberapa waktu lalu.

"Total setelah Kampung Melayu ada 36 orang yang sudah ditangkap," kata Kapolri Jenderal Tito Karnavian di Mabes Polri, Selasa, 20 Juni 2017.

Tito mengakui tidak seluruh yang tertangkap itu dipastikan berkaitan dengan kejadian bom bunuh diri di Kampung Melayu. Namun ia memastikan bahwa mereka yang telah diamankan itu telah memiliki rencana melakukan pergerakan terorisme.

Baca Juga:

"Ada yang terkait Kampung Melayu. Ada juga yang tidak terkait Kampung Melayu. Tapi mereka adalah sel-sel JAD yang akan melakukan, yang memiliki rencana serangan teroris," ujar Tito.

Tindakan pendeteksian dini itu, kata Tito, telah dijalankan sesuai undang-undang. Sejumlah barang bukti pun didapati dari sejumlah orang yang telah diamankan, seperti senjata api, bahan pembuat bom, dan juga bom yang telah siap ledak.

Sejauh ini dari pendalaman, dipastikan jika JAD merupakan kelompok teror yang berkaitan dengan Bahrun Naim, warga negara Indonesia yang kini berada di Suriah dan bergabung bersama kelompok Teror ISIS.

"Mereka juga ada yang mau melakukan serangan teror dan ada juga mereka terkait mau memberangkatkan orang yang akan berangkat ke syiria. Yang ditangkap di Jambi itu kalau tidak salah terkait yang memberangkatkan ke Merawi," kata Tito.