Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Kamis, 13 Juli 2017 | 18:56 WIB
  • Mengapa Sikap Permisif Jawa Disukai Pelaku Teror

  • Oleh
    • Harry Siswoyo,
    • Adi Suparman (Bandung)
Mengapa Sikap Permisif Jawa Disukai Pelaku Teror
Photo :
  • ANTARA FOTO/Novrian Arbi
Ilustrasi polisi olah TKP ledakan bom panci di Bandung, Jawa Barat.

VIVA.co.id – Besarnya sikap permisif masyarakat kultur Jawa menjadi salah satu alasan maraknya pelaku teror bersembunyi. Tradisi terbuka atau membolehkan sesuatu yang asing masuk itulah yang kini memudahkan para teroris tumbuh dan tertutupi dari publik.

Di Jawa Barat misalnya, sikap permisif yang sudah mengakar akhirnya menjadikan tanah Pasundan menjadi tempat bagi para pelaku teror bersembunyi.

"Jawa Barat kan ada tiga situasi. Pertama, masyarakatnya permisif, kedua secara politik juga secara permisif, ketiga masyarakatnya menerima apa pun yang dianggap punya kesamaan. Katakanlah seiman dan segala macamnya," ujar Ketua Pusat Studi Politik dan Keamanan (PSPK) Universitas Padjajaran Muradi dalam sebuah diskusi publik, Kamis, 13 Juli 2017.

Muradi kemudian mencontohkan kasus Bom Panci di wilayah Kubang Bereum Kota Bandung pada Sabtu, 8 Juli 2017. Kejadian tanpa diduga itu menjadi bukti bahwa warga Jawa Barat memang permisif.

"Bom itu dekat rumah saya. Itu kedengaran sama anak saya. Nah itu, publik permisif, pemdanya permisif, situasinya orang tidak terlalu aware," katanya.

Karena itulah, kadang sikap permisif tersebut kemudian dimanfaatkan oknum tertentu untuk berbuat kejahatan. Mereka dengan mudahnya bisa mendapat tempat di tengah lingkungan masyarakat.

"Misalnya nih, (teroris) enam kali bayar kontrakan di muka. (Maka) Orang gak bakalan macam-macam. Jadi tidak terlalu ngecek, cenderung permisif," katanya.