Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Rabu, 9 Agustus 2017 | 17:12 WIB
  • Palsukan Dokumen, 345 Guru Bobol Bank Hingga Rp34 Miliar

  • Oleh
    • Harry Siswoyo,
    • Adi Suparman (Bandung)
Palsukan Dokumen, 345 Guru Bobol Bank Hingga Rp34 Miliar
Photo :
  • VIVA.co.id/ Bayu Nugraha
Ilustrasi ijazah palsu.

VIVA.co.id – Bank Perkreditan Rakyat (BPR) menderita kerugian hingga Rp36 miliar usai mencairkan pinjaman kepada 345 orang guru di Jawa Barat. Ini terjadi lantaran seluruh dokumen yang diajukan seluruhnya terbukti palsu.

Sejauh ini sudah ada 13 orang yang menjadi tersangka. Dengan seorang diantaranya adalah oknum pegawai BPR. Pemeriksaan polisi, sindikat penipu ini terbilang rapi dalam pekerjaannya.

"Yang mereka buat ini (dokumen), akurasinya cukup baik. Kalau sekilas nampak asli," ujar Kabid Humas Polda Jawa Barat Kombes Pol Yusri Yunus, Rabu, 9 Agustsu 2017.

Aksi pembobolan dana di BPR Jawa Barat ini terbongkar setelah ada kecurigaan hasil audit terhadap keabsahan sertifikat yang diagunkan para guru.

Diketahui, masing-masing guru bisa mencairkan uang hingga Rp80 juta di BPR. Lalu selanjutnya uang itu dibagi ke beberapa pihak.

"Pemilik sertifikat palsu 30 persen, lalu Rp12 juta untuk YY (pembuat sertifikat) dan sisanya dibagikan ke beberapa pihak termasuk pihak bank," ujar Yusri.