Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Sabtu, 12 Agustus 2017 | 18:30 WIB
  • Kematian Johannes Marliem Tak Pengaruhi Pengadaan E-KTP

  • Oleh
    • Dedy Priatmojo,
    • Irwandi Arsyad
Kematian Johannes Marliem Tak Pengaruhi Pengadaan E-KTP
Photo :
  • Dian Tami - VIVA.co.id
Mendagri Tjahjo Kumolo.

VIVA.co.id – Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo menegaskan informasi kematian saksi kunci kasus e-KTP, Johannes Marliem, tidak akan mempengaruhi kinerja perekaman, pencetakan dan pengadaan KTP elektronik.

"Kalau dalam konteksnya itu enggak ada (pengaruh). Kalau soal proses (hukum) kelanjutan, dari KPK yang tahu," kata Tjahjo di Hotel Century, Senayan, Jakarta Pusat, Sabtu 12 Agustus 2017.

Mantan Sekjen PDI Perjuangan ini mengaku tidak punya kapasitas untuk menilai apakah kematian Johannes Marliem turut mempengaruhi penyidikan kasus korupsi proyek pengadaan KTP elektronik. "Kalau proses pengawasannya, prosesnya itu saya enggak (tahu)," ujarnya.

Lebih jauh, Tjahjo mengaku tidak mengenal Johannes. Tapi, dia berharap perusahaan asal Amerika Serikat yang menang tender proyek pengadaan e-KTP ini bisa beritikad baik untuk memindahkan atau mengalihkan teknologi ke perusahaan di Indonesia.

"Mudah-mudahan mereka beritikad baik mau menyerahkan ke kita. Paling tidak perlu waktu. Antara Indosat dan Telkom saja hampir setahun kita merapikan," ujarnya.

Untuk diketahui, Johannes Marliem merupakan provider produk Automated Finger Print Identification Sistem (AFIS) merek L-1 yang akan digunakan dalam proyek e-KTP. Saat wawancara dengan salah satu media nasional, beberapa waktu lalu, Johannes mengaku memiliki bukti-bukti terkait kasus e-KTP.

Dia bahkan mengklaim jadi satu-satunya saksi perkara e-KTP yang memiliki rekaman hasil pembicaraan para pihak yang terlibat, selama empat tahun menggarap proyek e-KTP. (one)