Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Jumat, 15 September 2017 | 15:26 WIB
  • Guru SMP di Semarang Sabet Penghargaan Kartun Dunia

  • Oleh
    • Mohammad Arief Hidayat,
    • Dwi Royanto (Semarang)
Guru SMP di Semarang Sabet Penghargaan Kartun Dunia
Photo :
  • VIVA.co.id/Dwi Royanto
Suratno, guru seni rupa di Semarang yang memenangi kontes kartun tingkat dunia di Serbia, menunjukkan koleksi kartun hasil karyanya pada Jumat, 15 September 2017.

VIVA.co.id - Suratno (54 tahun), seorang kartunis asal Kota Semarang, Jawa Tengah, meraih penghargaan tingkat dunia. Dia memenangi kontes kartun tingkat dunia bertajuk 19th Antiwar Cartoon Saloon 2017 di Serbia. Karyanya meraih titel The City of Suresnes (France).

Di ajang itu, Suratno mengirimkan tiga karya terbaik hingga terpilih sebagai juara. Karya pertama berupa coretan kartun tank yang sudah tidak dipakai dan dibuat mainan anak-anak. Lalu kartun kedua juga masih tentang tank yang dijadikan alat pembangunan serta gambar seorang tentara bersenjata dengan gambar kepalanya berbentuk dua jari simbol perdamaian.

"Baru kemarin saya dikabari panitia acara. Intinya mengabarkan bahwa salah satu karya saya meraih penghargaan tertinggi dari Serbia," ujar Suratno pada Jumat, 15 September 2017.

Pria guru seni rupa pada SMP Negeri 17 Semarang itu mengaku bangga atas penghargaan kelas internasional itu. Dia mengaku kian termotivasi berkarya sekaligus bersemangat mengajak anak didiknya tampil di kancah internasional.

Penghargaan lain

Suratno tak hanya sekali memenangi penghargaan level internasional. Beberapa tahun lalu, ia juga pernah menang kontes di Tiongkok dan Ukraina. Karyanya yang lainnya belakangan juga masuk nominasi final dalam sejumlah lomba di Turki dan Tiongkok.

"Tinggal menunggu hasilnya kalau yang di Turki dan Tiongkok," kata pria kelahiran 1963 itu.

Dengan berbagai penghargaan itu, Suratno mempunyai agenda lain untuk terus berkarya di dunia seni. Salah satunya, dia sedang menyiapkan galeri pribadi di Banyumanik. Galeri itu akan memajang karya-karyanya yang rutin ia buat secara terus-menerus.