Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Minggu, 1 Oktober 2017 | 22:07 WIB
  • Magma Gunung Agung Sudah Punya Jalan ke Permukaan

  • Oleh
    • Syahrul Ansyari,
    • Bobby Andalan (Bali)
Magma Gunung Agung Sudah Punya Jalan ke Permukaan
Photo :
  • Repro facebook
Penampakan kemunculan asap putih di kawah Gunung Agung, Bali.

VIVA.co.id - Kepala Sub Bidang Mitigasi Pemantauan Gunung Api Wilayah Timur Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), Devy Kamil, menjelaskan saat ini sudah teridentifikasi zona hancuran di bawah perut Gunung Agung. Dari hasil pengamatan, Devy menyebut PVMBG mendapati data demikian.

"Kami sudah lihat zona hancuran di bawah Gunung Agung sudah semakin banyak. Itu kami dapat dari pengukuran kecepatan rambat gelombang di bawah gunung, itu tiba-tiba menurun," kata Devy di Pos Pemantauan Gunung Agung, Desa Rendang, Kecamatan Rendang, Kabupaten Karangasem, Bali, Minggu, 1 Oktober 2017.

Ia mencontohkan, jika seseorang memukul benda keras semisal tembok, maka rambatan suaranya akan terdengar hingga jarak tertentu. Namun, jika tembok atau benda yang dipukul sudah gembur, misalnya memukul pasir, rambatan suaranya akan tak terlalu jelas hingga ke titik tertentu.

"Artinya sudah ada zona hancuran. Pertanyaannya begini, dia (magma) dulu tidak punya jalan, sekarang sudah punya jalan. Misalnya sekarang sudah sampai ujungnya. Sekarang dia masih punya kekuatan tidak untuk melempar material ini untuk mencapai ke atas?" tanya Devy.

Jika masih memiliki gas magmatik yang kuat, maka Gunung Agung akan meletus. Sebaliknya, jika lubang yang saat ini mengeluarkan asap putih di kawah Gunung Agung sebagai representasi gas magmatik, maka bisa saja Gunung Agung akan kembali stabil.

"Kalau misalnya lubang yang ada di atas itu bisa membuat gas itu terus keluar, terus stabil, nanti kehabisan gas di bawah akan kempes kan," katanya.

Lubang yang mengeluarkan asap solfatara di kawah Gunung Agung telah terpantau oleh PVMBG. Ketinggiannya berkisar antara 50-200 meter. Pada tanggal 26 September 2017, ketinggian asap putih itu sempat terekam setinggi 600 meter.

Namun, lubang di kawah itu menurut Devy mengindikasikan dua hal. Pertama, bisa mengurangi tekanan magma di perut Gunung Agung.

"Kedua, kalau misalnya kekuatannya besar sekali dan tidak tertahan, dia bisa menjadi letusan. Meski gas sudah keluar, tapi kita tidak melihat dia keluarnya banyak. Kalau kita lihat kan asapnya sedikit. Saya justru berharap asapnya banyak sekali supaya rilis si energi ini," kata dia.

Namun, Devy memastikan tekanan gas magmatik di perut gunung dengan ketinggian 3.142 mdpl itu masih kuat. Indikasinya tak lain aktivitas kegempaan yang terekam saban harinya.

"Kalau tekanannya sudah tidak banyak, tidak mungkin lagi dia menghasilkan gempa. Tapi sekarang masih terjadi gempa. Hingga hari ini dalam 12 jam terakhir terjadi 500-an gempa. Itu artinya tekanannya masih kuat. Gempa itu terjadi karena ada kelebihan tekanan salah satunya. Artinya, energinya masih kuat," ujar dia. (one)

  • Gunung Agung Tertutup Awan, PVMBG Gagal Ukur Volume Gas
    Gunung Agung Tertutup Awan, PVMBG Gagal Ukur Volume Gas
  • 28 Desa di Zona Kawasan Rawan Bencana Gunung Agung
    28 Desa di Zona Kawasan Rawan Bencana Gunung Agung
  • Ada 15 Juta Kubik Magma Bergerak di Perut Gunung Agung
    Ada 15 Juta Kubik Magma Bergerak di Perut Gunung Agung
  • Aksi Mangku Mokoh Naik ke Puncak Gunung Agung Gegerkan Dunia
    Aksi Mangku Mokoh Naik ke Puncak Gunung Agung Gegerkan Dunia
  • Nekat ke Puncak Gunung Agung, Mangku Mokoh Bertemu Kera
    Nekat ke Puncak Gunung Agung, Mangku Mokoh Bertemu Kera
  • Ingin Lihat Kawah, Mangku Mokoh Nekat ke Puncak Gunung Agung
    Ingin Lihat Kawah, Mangku Mokoh Nekat ke Puncak Gunung Agung