Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Selasa, 3 Oktober 2017 | 05:52 WIB
  • Menolak Pengkerdilan UU Pemerintah Aceh

  • Oleh
    • Harry Siswoyo,
    • Dani Randi (Banda Aceh)
Menolak Pengkerdilan UU Pemerintah Aceh
Photo :
  • ANTARA FOTO/Rahmad
Patroli keamanan menjelang pelaksanaan pilkada serentak di Aceh

VIVA.co.id – Lintas Fraksi di Dewan Perwakilan Rakyat Aceh (DPRA) menilai Pemerintah Pusat telah mengkhianati kekhususan Aceh dengan mencabut pasal-pasal dalam UU Pemerintah Aceh terkait disahkannya UU Pemilu nomor 7 Tahun 2017.
 
Pencabutan ini bukan hanya yang pertama. Tetapi telah berulang kali dan terus mengikis pasal per pasal dalam UU Pemerintah Aceh yang lahir dari konsensus politik antara Pemerintah Indonesia dan Gerakan Aceh Merdeka (GAM).
 
Jika pencabutan ini terus berlanjut, kata Ketua Fraksi Partai Aceh di DPR Aceh, Iskandar Usman Alfarlaky, pihaknya akan melawan penghianatan yang telah membonsai UU pemerintah Aceh yang bagian dari marwah rakyat Aceh.
 
Ia menyarankan agar Pemerintah Pusat menelaah kembali pencabutan pasal dalam UU Pemerintah Aceh, agar tidak memperkeruh suasana politik.

"Kalau ini dibiarkan dan pengkhianatan itu tetap berlanjut, kita Aceh akan melawan pengkhianatan itu,” sebut Iskandar Usman Alfarlaky di Banda Aceh, Senin, 2 Oktober 2017.
 
Ia menyebutkan, dalam UU Nomor 7 Tahun 2017 tentang pemilu, dalam pasal 571 meniadakan pasal 57 dan 60 ayat 1, 2 dan 4 dalam UU Pemerintah Aceh Nomor 11 Tahun 2006.
 
Keseluruhan yang disebutkan dalam pasal 571 huruf D itu berkaitan erat dengan penyelenggara pemilu di Aceh, yakni Komisi Independen Pemilihan (KIP Aceh) dan Panitia Pengawas Pemilihan (Panwaslih), yang menurut pembentuk harus dicabut dan di sesuaikan dengan UU pemilu.
 
Hal ini juga akan berimbas ke sistem Pilkada di Aceh yang telah diatur dalam UU Pemerintah Aceh. Sehingga kehadiran UU Pemilu yang baru itu dinilai telah mengkebiri UU Pemerintah Aceh.
 
"Mereka (DPR RI dan Pemerintah Pusat) harus tahu, rezim pilkada dan pemilu di Aceh telah diatur dalam UU Pemerintah Aceh. Tapi mereka mencabutnya apalagi tanpa ada konsultasi dengan DPR Aceh," ujarnya.
 
Iskandar mengatakan, Pemerintah Pusat tidak pernah sadar bahwa Aceh punya kekhususan, punya UU yang semestinya di hormati oleh Pemerintah. Kata dia, ini mengindikasikan bahwa Pemerintah Pusat tidak pernah paham dan membaca UU Pemerintah Aceh.
 
"Mereka harus paham dulu, ini Aceh, ada regulasi khusus. UU Pemerintah Aceh ini yang buatkan mereka (DPR RI dan Mendagri). Kenapa UU telah dibuat tapi mereka tidak mau baca UU itu," kata Iskandar Usman yang juga sebagai Ketua Fraksi Partai Aceh di DPR Aceh ini.
 
Senada disampaikan Ketua Fraksi Partai Golkar di DPR Aceh Zuriat Suparjo yang menyesalkan sikap Mendagri dan pemerintah yang tidak terbuka dalam rancangan UU Pemilu yang telah berimbas ke pencabutan pasal dalam UU Pemerintah Aceh.
 
Suparjo berpendapat, tidak menutup kemungkinan pasal lainnya dalam UU Pemerintah Aceh akan dicabut bila ini tidak dipersoalkan. "Ketakutan kita ke depan, pencabutan ini terus berlanjut," ujarnya.

  • Buka Pintu Demi Khofifah, Demokrat Disindir La Nyalla
    Buka Pintu Demi Khofifah, Demokrat Disindir La Nyalla
  • Khofifah Siap Hadapi Gus Ipul di Pilgub Jatim
    Khofifah Siap Hadapi Gus Ipul di Pilgub Jatim
  • Bawaslu Siapkan Pojok Pengawasan Publik di Mall
    Bawaslu Siapkan Pojok Pengawasan Publik di Mall
  • "Kami Takut dengan Parpol Berduit"
    "Kami Takut dengan Parpol Berduit"
  • PDIP Kerucutkan Nama Kader untuk Pilgub Jabar dan Jatim
    PDIP Kerucutkan Nama Kader untuk Pilgub Jabar dan Jatim
  • Dedi Mulyadi 'Curhat' ke ARB Soal Kondisi Politik Jabar
    Dedi Mulyadi 'Curhat' ke ARB Soal Kondisi Politik Jabar