Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Rabu, 4 Oktober 2017 | 20:07 WIB
  • Jokowi Minta Dana Desa Tidak Dibawa ke Kota

  • Oleh
    • Lazuardhi Utama,
    • Agus Rahmat
Jokowi Minta Dana Desa Tidak Dibawa ke Kota
Photo :
  • VIVA.co.id/Agus Rahmat
Presiden Joko Widodo.

VIVA.co.id – Presiden Joko Widodo menegaskan bahwa kucuran dana desa sebesar Rp800 juta per tahun per desa tidak boleh dibawa ke kota. 

"Usahakan agar dana itu berputar saja di desa. Paling besar di kecamatan atau paling terpaksa di kabupaten. Jangan sampai ketarik lagi ke kota, pusat, Jakarta," katanya, saat silaturahmi dengan kepala desa se-Banten, di Desa Muruy, Kecamatan Menes, Kabupaten Pandeglang, Rabu 4 Oktober 2017.

Dengan jumlah dana desa yang sebesar itu, Jokowi optimistis dapat mensejahterakan rakyat, karena pembangunan di desa harus menggunakan sumber daya dari desa tersebut.

Jokowi mencontohkan pembangunan irigasi, embung kecil atau jalan desa. Semuanya harus menggunakan tenaga-tenaga dari desa, termasuk pelaksana dari pembangunan itu sendiri.

"Tidak boleh membawa kontraktor dari kota. Itu keliru," ujar Jokowi. Oleh karena itu, mantan Wali Kota Solo ini berjanji bahwa dana desa setiap tahunnya akan mengalami kenaikan.

Oleh karena itu, Jokowi berharap dana desa harus berputar di desa lagi, sehingga pemanfatannya juga bisa dirasakan oleh masyarakat desa.

"Intinya, mulai dari bahan baku bangunan, tenaga kerja sampai pengerjaannya di desa," tuturnya. (one)