Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Jumat, 10 November 2017 | 23:08 WIB
  • Kasus E-KTP, Mantan Bos Gunung Agung Dicecar Soal Setnov

  • Oleh
    • Lazuardhi Utama,
    • Edwin Firdaus
Kasus E-KTP, Mantan Bos Gunung Agung Dicecar Soal Setnov
Photo :
  • ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A
Setya Novanto saat menjadi saksi di sidang kasus korupsi proyek e-KTP di Pengadilan Tipikor Jakarta.

VIVA – Jaksa Komisi Pemberantasan korupsi menghadirkan mantan Bos PT Gunung Agung Tbk, Made Oka Masagung, saat bersaksi di Pengadilan Tipikor Jakarta, Jumat, 10 November 2017.

Made Oka dihadirkan sebagai saksi untuk terdakwa kasus e-KTP, Andi Agustinus alias Andi Narogong.

Selama persidangan, ia dikonfirmasi hakim dan jaksa KPK ihwal kedekatannya dengan Setya Novanto. Made Oka mengakui kenal dekat dengan Ketua Umum Partai Golkar dan Ketua DPR tersebut.

"Saya kenal sejak tahun 1990-an melalui Hayono Isman di Kosgoro," katanya.

Ia mengungkapkan bahwa kedekatannya dengan politisi Golkar itu dimulai saat Setnov menjabat posisi direktur di Gunung Agung. 

Saat itu Made Oka menjabat sebagai komisaris di perusahaan perdagangan dan penerbitan tersebut. Ia juga sempat beberapa kali berkunjung ke kediaman Setya Novanto.

Hal ini terus berlangsung sampai Setnov menjabat Ketua DPR. Seperti diketahui, nama Made Oka Masagung muncul dalam beberapa persidangan kasus korupsi e-KTP.

Ia pernah menerima US$2 juta dari Anang Sugiana Sudihardjo, selaku Direktur Utama PT Quadra Solution. Perusahaan ini merupakan salah satu anggota konsorsium yang mencetak e-KTP.

Dalam persidangan, Anang mengakui bahwa uang tersebut merupakan uang yang diperoleh dari proyek e-KTP.

Selain itu, Made Oka juga pernah menerima transfer uang US$1,8 juta dari Biomorf Mauritius. Padahal, Made Oka mengaku tidak ada kaitannya dengan proyek e-KTP. (ase)