Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Sabtu, 11 November 2017 | 10:45 WIB
  • Panitia Heran Tablig Akbar di Garut Dijaga 2.500 Aparat

  • Oleh
    • Rendra Saputra,
    • Diki Hidayat (Garut)
Panitia Heran Tablig Akbar di Garut Dijaga 2.500 Aparat
Photo :
  • VIVA/Diki Hidayat
Tabligh akbar di Garut, Sabtu (11/11/17).

VIVA – Ribuan umat Islam dari berbagai pelosok Kabupaten Garut dan sejumlah kota di Jawa Barat, sejak Jumat malam, 10 November 2017 mulai berdatangan untuk menghadiri pengajian dan tablig akbar di Masjid Agung Garut dan Sarana Olahraga Kerkof Garut.

Akan tetapi ada pemandangan yang cukup menyita perhatian, karena acara tersebut dijaga ketat oleh ribuan aparat keamanan. Tak cuma masyarakat yang merasa bingung, hal ini juga menjadi pertanyaan besar bagi pihak panitia.

"Sebetulnya kami sudah mendapatkan rekomendasi dari Dewan Kemakmuran Mesjid (DKM) Masjid Agung, bisa melaksanakan tablig akbar di alun-alun Garut," ujar Sekretaris Panitia Tablig Akbar "Garut Bumi Islam" Ivan Rivanora, Sabtu, 11 November 2017.

Namun, kata dia, Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (FORKOPIMDA) Garut mengizinkan tempat tablig akbar digelar di Lapangan Sarana Olahraga Kerkof namun meski dijaga ketat petugas keamanan.

"Nah ini kami juga tak mengerti kenapa dilarang di alun-alun kemudian dijaga ketat petugas, kami ini bermaksud baik lho," ungkap Ivan.

Sejumlah jemaah yang hadir dari sejumlah daerah juga bertanya-tanya dengan pejagaan ketat yang dipusatkan di Lapangan Otto Iskandar Dinata (alun-alun) Garut.

"Kami datang dari Bekasi, untuk beribadah, tetapi dijaga seperti mau berunjuk rasa," ucap Solihin (55 tahun), peserta tablig akbar asal Bekasi.

Dari Bekasi sendiri sedikitnya ada 75 kendaraan roda empat yang turut menghadiri acara di Garut. Peserta juga tampak dari Kota Banjar, Kabupaten Ciamis, Tasikmalaya dan Pangandaran.

Sebelumnya, Bupati Garut, Rudy Gunawan mengatakan, sedikitnya 2.500 aparat kepolisian dan TNI melakukan penjagaan selama tablig akbar berlangsung. Hal itu dilakukan mengingat turut hadirnya Ustaz Bachtiar Nasir yang mendapat penolakan dari pihak Nahdlatul Ulama (NU) Garut.

"Kami pihak FORKOPIMDA memang melakukan penjagaan, bantuan personel kami dapatkan seperti dari Sumedang ada 200 anggota TNI, dari Tasikmalaya, Polda Jabar jumlahnya sekitar 2.500 aparat," katanya. (ase)