Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Minggu, 26 November 2017 | 10:49 WIB
  • Ternyata Cahaya Merah di Puncak Gunung Agung Lava Pijar

  • Oleh
    • Bayu Adi Wicaksono,
    • Bobby Andalan (Bali)
Ternyata Cahaya Merah di Puncak Gunung Agung Lava Pijar
Photo :
  • Bobby Andalan (Bali)
Cahaya merah yang muncul di puncak Gunung Agung.

VIVA – Ternyata, cahaya berwarna merah menyala yang muncul di puncak kawah saat Gunung Agung meletus pada pukul 23.00 WITA, Sabtu 25 November 2017, adalah lava pijar.

Menurut Kepala Bidang Mitigasi Gunung Api Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG),  I Gede Suantika, lava pijar itu, bahkan sudah terpantau muncul beberapa jam sebelum gunung berketinggian 3.142 meter dari permukaan laut itu meletus.

"Sudah keluar lava, terpantau sejak tadi malam pukul 09.00 WITA," kata Suantika di Pos Pengamatan Gunung Api Agung di Desa Rendang, Kecamatan Rendang, Kabupaten Karangasem, Minggu 26 November 2017.

Gede Suantika mengatakan, berdasarkan pengamatan PVMBG, lava pijar itu terus keluar dari perut Gunung Agung dan naik ke kawah letusan. 

Meski puncak gunung tak bisa teramati secara jelas, karena tertutup kabut. Tetapi, kemunculan asap berwarna abu-abu kehitaman merupakan ciri utama keluarnya lava pijar. 

"Itu cirinya, abu dan asap kelabu-kehitaman masih mengepul ke luar tinggi," kata Gede Suantika.

Seperti diketahui, Gunung Agung meletus pada saat status aktivitas vulkanik belum lama diturunkan dari level IV atau awas ke level III atau siaga. Hingga saat ini PVMBG belum meningkatkan lagi status aktivitas meski erupsi telah terjadi.