Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Kamis, 30 November 2017 | 14:36 WIB
  • Jaga Atmosfer Wisata Perbatasan, TTU Gelar Lomba Pacuan Kuda

  • Oleh
    • Ririn Aprilia
Jaga Atmosfer Wisata Perbatasan, TTU Gelar Lomba Pacuan Kuda
Photo :
  • VIVAnews/Fernando Randy
Pacuan Kuda menjadi salah satu event favorit masyarakat crossborder

VIVA – Timor Tengah Utara (TTU) semakin ramai dengan kegiatan-kegiatan wisata perbatasan (crossborder tourism). Setelah Rally Motor Wisata, kali ini ada "Pacuan Kuda Crossborder" yang digelar di kabupaten yang berbatasan dengan Timor Leste ini. 
 
Sebanyak 160 peserta dari Kupang, Kefamenanu, Attambua, Sumba, Rote dan negara tetangga Timor Leste, beradu cepat dalam event yang digelar di Arena Pacuan Kuda Kilometer 9 di kota Kefamenanu, NTT. Event ini berlangsung sejak 26 hingga 30 November 2017. 

Para joki bertarung dalam dua kategori, yakni nasional dan lokal. Kelas yang dipertandingkan yakni A super, kelas A sprint, kelas sprint terbuka, kelas A, kelas B, kelas C, kelas D, kelas E, dan kelas pemula. Total hadiah mencapai Rp 250 juta disiapkan bagi para pemenang.

"Pacuan kuda adalah salah satu yang paling favorit di wilayah ini, karena itu antusiasme masyarakat pun begitu besar," ujar Ketua Panitia Pacuan Kuda Crossborder, Bonny Adisitri. Tidak hanya sebagai peserta, tapi juga menyaksikan langsung pacuan muda. Event ini menjadi ajang berkumpul bagi masyarakat, dan buat wisatawan, hal ini menjadi suguhan yang menarik. 

"Para joki tentu tidak sendiri, tapi juga selalu didampingi bersama tim yang terdiri dari lima hingga tujuh orang. Sehingga kunjungan wisatawan pun meningkat," ujar Bonny. Bupati Timor Tengah Utara (TTU) Raymundus Sau Fernandes mengatakan, Pacuan kuda adalah hiburan bagi rakyat di TTU. 

"Sejak saya ada di pemerintahan, saya membangkitkan kembali event pacuan kuda ini. Sebagai hiburan untuk rakyat di Timor Tengah Utara," ucapnya. Lomba ini pun dikatakannya sebagai ajang untuk melestarikan Kuda Timor agar tidak punah. 

"Fungsi kuda sudah tergeser dengan hadirnya motor kendaraan dan lain sebagainya. Kuda bagi orang Timor itu dulu alat transportasi, alat angkutan barang dan lain sebagainya. Tetapi dengan perkembangan teknologi yang maju membuat fungsi kuda kemudian tergeser," katanya. 

Kuda bagi masyarakat TTU, lanjut Raymundus merupakan peradadaban orang Timor, NTT. Kuda sangat dekat dengan kehidupan masyarakatnya bahkan tidak bisa dipisahkan antara kuda dengan kehidupan orang NTT. 

"Oleh karena itu event ini akan menjadi daya tarik sendiri. Karena kita akan lakukan event ini tetap tiga kali dalam setahun. Selain hiburan rakyat, tetapi ini juga ini bisa menjadi ajang promosi wisata bagi Kabupaten TTU. Terlebih dengan adanya respons yang besar dari negara tetangga, Timor Leste," ujarnya. 

Asisten Tata Praja Kabupaten TTU, Willibrordus Apaut menambahkan, ajang ini merupakan salah satu event pacuan kuda yang bergensi untuk kabupaten TTU yang diharapkan dapat menjadi ikon daerah. Sehingga ke depan dapat mengangkat nama TTU sebagai tujuan wisata perbatasan di tingkat nasional maupun tingkat internasional.

“Saya menyampaikan apresiasi kepada panitia penyelenggara, dalam hal ini kepada Kementerian Pariwisata, Kepala Dinas Pariwisata bersama seluruh staff dan semua pihak terkait. Pengembangan sektor pariwisata merupakan salah satu agenda penunjang yang telah ditetapkan di RPJMD (Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah),” ujarnya.

Di Kefamenanu, kata Willibrordus, pemerintah telah menargetkan pembangunan patung Kristus Raja yang dapat menjadi objek wisata baru. Serta dapat menarik minat wisatawan yang datang dari area perbatasan."Kegiatan pacuan kuda ini juga merupakan kegiatan untuk mendukung pengembangan wisata dan diharapkan mendorong tumbuhnya ekonomi  kreatif disekitar objek wisata," ucap Willibrordus.

Menteri Pariwisata Arief Yahya mengapresiasi apa yang dilakukan Pemda di wilayah Crossborder ini. Mengangkat potensi lokal dan mengemasnya dalam satu kegiatan seperti pacuan kuda ini akan mampu berperan sebagai daya tarik wisatawan mancanegara dan dapat meningkatkan kunjungan wisatawan di TTU.

“Atraksi-atraksi di daerah perbatasan harus diperbanyak. Wisman perbatasan relatif dapat diperoleh dengan mudah dan cepat dengan menggelar berbagai atraksi lomba dan event, serta pertunjukan kesenian seperti konser musik,” katanya.

Menteri asal Banyuwangi itu lantas menyodorkan data. Wisman crossborder punya kontribusi signifikan dalam mendongkrak jumlah turis asing. “Data dari BPS, wisman yang berkunjung ke Indonesia melalui Pos Lintas Batas (PLB) periode Mei 2017 mencapai 156,05 ribu kunjungan, angka ini mengalami kenaikan sebesar 722,38 persen jika dibandingkan periode yang sama di tahun sebelumnya. Kita harapkan kontribusi tahun ini akan meningkat,” jelasnya. (webtorial)

  • Kerja Bersama, Setia Sepanjang Masa di HUT ke-46 Korpri
    Kerja Bersama, Setia Sepanjang Masa di HUT ke-46 Korpri
  • Kapal Pesiar Costa Victoria Merapat di Sail Sabang 2017
    Kapal Pesiar Costa Victoria Merapat di Sail Sabang 2017
  • Tonton Weh Island Night Carnival di Sabang, 29 November 2017
    Tonton Weh Island Night Carnival di Sabang, 29 November 2017