Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Senin, 4 Desember 2017 | 10:41 WIB
  • Tradisi Festival Perang Topat 2017 Hebohkan Lombok Barat

  • Oleh
    • Ririn Aprilia
Tradisi Festival Perang Topat 2017 Hebohkan Lombok Barat
Photo :
  • www.gonla.com
pantai senggigi lombok

VIVA – Anda bingung long weekend ke mana? bila anda berada di sekitar Lombok, Nusa Tenggara Barat,  arahkan Google maps anda ke Pura Lingsar, Lombok Barat. Ada ritual religi dan budaya Festival Perang Topat 2017 digelar pada 3 Desember 2017.

Deputi Pengembangan Pemasaran Pariwisata Nusantara, Esthy Reko Astuti mengatakan, Festival Perang Topat 2017 merupakan perang yang ingin memperkuat tali persaudaraan dan silaturahmi antara umat Islam dan umat Hindu. Sejarah perang topat bermula saat kedatangan umat Hindu dari Bali ke Lombok pada abad 16 yang sampai ke Desa Lingsar yang kala itu sudah didiami umat muslim.

“Ini akan menjadi daya tarik yang menarik, terlebih event ini dekat dengan destinasi andalan di Lombok seperti Mandalika. Tentunya akan menjadi atraksi sendiri bagi wisatawan yang datang ke NTB,” ujar Esthy Reko Astuti di Jakarta, Sabtu 2 Desember 2017.

Tempat prosesi perang sendiri, lanjut Esthy,memiliki nilai sejarah sendiri. Pura Lingsar yang terletak di Desa Lingsar, Kecamatan Narmada, Lombok Barat merupakan pura terbesar sekaligus tertua di Lombok yang dibangun pada tahun 1714 oleh Raja Agung Ngurah Karangasem dari Bali semasa kejayaan Kerajaan Karangasem.

“Pura Lingsar merupakan salah satu Cagar Budaya dari abad XVIII. Apresiasi yang tinggi patut kita sampaikan kepada Pemerintah Kabupaten Lombok Barat, Tokoh Adat serta para peserta yang turut berpartisipasi. Karena dengan adanya festival seperti ini tentu akan semakin melestarikan dan mempromosikan Pura Lingsar ini," ucapnya.

Festival Perang Topat 2017 akan diawali prosesi adat setempat yakni pujawali, menurut hitungan penanggalan Bali atau sekitar bulan Desember. Pujawali di pura-pura lain dilaksanakan sepenuhnya oleh umat Bali. Lain halnya di Pura Lingsar, upacara ini dirangkai dengan tradisi perang topat yang pelaksanaannya didominasi warga Suku Sasak bersama dengan masyarakat Bali lainnya yang sudah hidup turun-temurun di Lombok.

Sehari sebelum Pujawali ada upacara panaek gawe atau permulaan kerja. Dilanjutkan dengan acara mendak atau menjemput roh-roh gaib yang berkuasa di Gunung Rinjani dan Gunung Agung, dan penyembelihan kerbau serta sesajian berupa 9 jajajan, buah-buahan, dan minuman. Prosesi acaranya sendiri sudah berlangsung sejak 27 November 2017.

Usai umat Hindu melakukan ngaturang bakti dan ngelungsur amertha, prosesi perang topat pun dimulai. Diawali dengan mengelilingi purwadaksina yang berada di areal Kemaliq. Para tokoh Suku Sasak dan umat Hindu bergabung dalam prosesi ini yang dimeriahkan dengan tarian batek baris dan kesenian gendang beleq.

Kepala Dinas Pariwisata Lombok Barat Ispan Junaidi menambahkan, Perang topat sendiri akan mulai pada sore hari. Sekitar pukul lima bertepatan dengan gugurnya bunga pohon waru. ‘Peluru’ yang digunakan dalam ‘peperangan’ ini bukan peluru senapan melainkan topat atau ketupat yang sebelumnya menjadi sarana upacara lalu dilempar ke siapa saja tanpa menimbulkan cedera. Saat berperang ada iringan bunyi-bunyian kul-kul atau kentongan.

“Ribuan orang akan hadir dalam acara tahunan ini. Pascaperang, ketupat yang dijadikan peluru lalu dipungut dan dibawa pulang oleh warga. Ketupat itu merupakan sumber kemakmuran bagi masyarakat,” katanya.

Menteri Pariwisata Arief Yahya mengatakan, kawasan lombok menjadi salah satu dari 10 destinasi wisata unggulan di Indonesia yang ditetapkan pemerintah pusat.

"Dari 10 destinasi wisata unggulan yang di tetapkan oleh pemerintah, di mana Kabupaten Malang menjadi salah satu penyangganya KEK Mandalika," ujar Menpar Arief Yahya.

Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya menyampaikan pentingnya sebuah branding daerah. Dia menyebutkan bahwa kabupaten Lombok Barat beruntung karena menjadi salah satu dari 10 tujuan pariwisata unggulan nasional.

"Oleh karena itu penting untuk menangkap peluang tersebut, sehingga menjadi potensi ekonomi yang besar. Selain itu juga penting menetapkan Kawasan Ekonomi Khusus Pariwisata," kata Menpar Arief Yahya. (webtorial)