Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Kamis, 7 Desember 2017 | 22:17 WIB
  • Andi Narogong Juga Diminta Bayar Uang Pengganti Jutaan Dolar

  • Oleh
    • Rochimawati,
    • Edwin Firdaus
Andi Narogong Juga Diminta Bayar Uang Pengganti Jutaan Dolar
Photo :
  • ANTARA FOTO/Makna Zaezar
Terdakwa E-KTP, Andi Narogong

VIVA – Bukan hanya pidana pokok seperti pidana penjara dan denda, terdakwa korupsi proyek e-KTP, Andi Agustinus alias Andi Narogong juga dituntut untuk membayar uang pengganti.

Jaksa Komisi Pemberantasan Korupsi mematok Andi membayar uang pengganti sebesar US$2,1 juta dan Rp1,1 miliar. Namun dari jumlah tersebut, kata Jaksa, Andi telah mengembalikan uang sebesar US$350 ribu ke KPK. 

"Pengembalian uang tersebut harus dihitung untuk mengurangi kewajiban pembayaran uang pengganti," kata Jaksa KPK, Mufti Nur Irawan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Kamis, 7 Desember 2017.

Kendati begitu, jaksa mengabulkan permohonan Andi sebagai justice collaborator (JC) atau pelaku yang bekerja sama dengan aparat penegak hukum membongkar perkara e-KTP. 

Jaksa Mufti menjelaskan bahwa Andi memenuhi syarat sebagai JC karena selama ini bersikap kooperatif dengan mengungkap pihak-pihak yang berperan penting dalam proyek e-KTP di muka persidangan. 

"Penetapan tersebut berdasarkan Surat Keputusan yang dikeluarkan pimpinan KPK pada 5 Desember 2017," kata jaksa Mufti.

Pada perkaranya, Andi terbukti memperkaya diri sendiri, orang lain dan korporasi dalam korupsi proyek pengadaan e-KTP. Perbuatan Andi telah membuat kerugian negara Rp2,3 triliun.

Jaksa menilai Andi terbukti melanggar Pasal 3 Undang-Undang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP.