Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Kamis, 15 Juni 2017 | 21:15 WIB
  • SBY Tersinggung Demokrat Disebut Partai Mualaf

  • Oleh
    • Finalia Kodrati,
    • Lucky Aditya (Malang)
SBY Tersinggung Demokrat Disebut Partai Mualaf
Photo :
  • ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A
Presiden ke-6 RI yang juga Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono

VIVA.co.id – Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono atau SBY tersinggung jika partai yang dipimpinnya dianggap sebagai partai yang baru belajar Pancasila dan Kebhinekaan.

Hal itu diungkapkan mantan Presiden RI keenam itu saat melakukan safari ramadan di Kota Malang, Kamis, 15 Juni 2017. Ia mengapresiasi langkah pemerintah yang gencar melakukan sosialisai Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika.

Namun ia meras sakit hati saat Partai Demokrat dianggap partai baru yang belajar tentang pancasila dan kebhinekaan. "Saya tersinggung kalau Partai Demokrat dianggap masih baru dan mualaf tentang Pancasila dan kebhinekaan," kata SBY.

"Saat ini negara sedang gencar sosialisasi Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika, saya memandang dari segi positif karena niat pemerintah itu baik," imbuh SBY.

SBY mengatakan jika Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika bagi Partai Demokrat bukanlah sesuatu yang baru. Sejak berdiri pada 9 September 2001, pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika dijadikan landasan ideologi partai.

"Pancasila dan Bhinneka bahwa untuk Partai Demokrat bukan sesuatu yang baru. Bagi kami Pancasila adalah dasar dan azas Partai Demokrat, kebhinekaan adalah sendi partai," ujar SBY.

SBY menyebut sejak berdiri Partai Demokrat mengusung semangat partai nasionalis namun juga religius. Pancasila dan kebhinekaan sebagai dasar dari semangat nasionalis dan religius.

"Sejak berdiri semangat kita sudah jelas, Partai Demokrat adalah partai nasionalis religius, sejak lahir kita menetapkan pancasila dan kebhinekaan. Saya tersinggung jika dianggap masih baru dan mualaf," kata SBY.