Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Rabu, 8 November 2017 | 20:57 WIB
  • Pilkada Jabar Tidak Mainkan Isu Politik Identitas

  • Oleh
    • Lazuardhi Utama,
    • Lilis Khalisotussurur
Pilkada Jabar Tidak Mainkan Isu Politik Identitas
Photo :
  • Antara/ Dedhez Anggara
Ilustrasi melipat surat suara Pilkada Jawa Barat.

VIVA – Direktur Populi Usep S Akhyar menilai isu politik identitas tak akan 'dimainkan' dalam Pilkada Jawa Barat. Sebab, memang tak ada identitas yang mencolok dari calon-calon yang muncul.

"Jawa Barat jadi pemasok massa terbanyak dalam kasus penistaan agama di Jakarta. Ada yang jalan kaki dari Priangan Timur. Sangat kental politik identitas. Tapi, apakah akan dibawa ke (Pilkada) Jawa Barat? Tergantung calon siapa yang akan maju," kata dia, di Jakarta, Rabu 8 November 2017.

Ia juga mengatakan dalam beberapa gelaran Pilkada DKI Jakarta sebelumnya, isu politik identitas tak terjadi. Hanya tahun inilah isu tersebut mudah dimainkan.

Sebab, calon-calon yang maju sangat berbeda dari sisi agama dan etnisnya. "Sentimen suku dan agama mudah dimainkan. Di Jawa Barat identitasnya biasa. Kalau mau dilihat, ya, siapa yang paling religius? Deddy Mizwar, Dedi Mulyadi atau Ridwan Kamil," paparnya.

Usep menambahkan masyarakat tak memetakan apakah itu Islam nasionalis atau radikal. Kecuali, kalau ada identitas yang sangat mencolok seperti di Jakarta. "Di Jawa Barat, kalau ditanya siapa yang lebih religius? Itu tak akan pengaruh banyak," tutur dia.