Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Sabtu, 11 November 2017 | 01:05 WIB
  • Fahri Nilai Tiket Golkar di Pilpres Direbut lewat KPK

  • Oleh
    • Lazuardhi Utama,
    • Nur Faishal (Surabaya)
Fahri Nilai Tiket Golkar di Pilpres Direbut lewat KPK
Photo :
  • VIVA.co.id/Nur Faishal
Fahri Hamzah.

VIVA – Komisi Pemberantasan Korupsi kembali menetapkan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Setya Novanto sebagai tersangka korupsi proyek e-KTP.

Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah menyebut itu bagian dari permainan politik untuk melemahkan Partai Golkar, partai yang dipimpin Setya Novanto, menjelang Pemilihan Presiden 2019.

"Saya kira ini permainan merebut kursi atau tiket Golkar pada Pilpres 2019. Saya kira KPK jadi instrumen dengan menekan Setnov untuk melepas tiket itu," kata dia di Surabaya, Jawa Timur, Jumat malam, 10 November 2017. 

KPK, lanjut Fahri, tengah berpolitik atau dipakai orang atau kelompok tertentu untuk merebut tiket Golkar 14,7 persen pada Pemilu 2019.

Ia mengatakan pemilu sudah menjelang, dan seharusnya, tiket politik tersebut sudah dipegang oleh pihak berkepentingan. "Dan tiket yang besar itu antara lain ada di Golkar," papar dia.

Seperti diberitakan, KPK menetapkan Setya Novanto sebagai tersangka kembali korupsi e-KTP. Dia sempat lepas dari jeratan hukum serupa setelah menang praperadilan beberapa waktu lalu.

Setya Novanto dijerat dengan Pasal 2 ayat (1) dan atau Pasal 3 Undang Undang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi. (ase)