Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Rabu, 28 Juni 2017 | 12:49 WIB
  • Ternyata Ini Penyebab GPS Bikin Nyasar Pemudik

  • Oleh
    • Bayu Adi Wicaksono,
    • Jeffry Yanto Sudibyo
Ternyata Ini Penyebab GPS Bikin Nyasar Pemudik
Photo :
  • Electronic How
Perangkat GPS di kendaraan

VIVA.co.id – Mencari jalan tercepat untuk menghindari kemacetan dengan menggunakan Global Positioning System (GPS), memang mengasyikkan. Terutama bagi mereka yang melakukan perjalanan arus mudik.

Tapi, meski memiliki teknologi yang canggih untuk mempetakan letak permukaan bumi dengan bantuan satelit, bukan berarti GPS tak bisa membuat anda nyasar. Buktinya, cukup banyak pemudik yang mengeluhkan tersasar karena GPS. Terutama bagi pemudik yang melintas di jalur-jalur alternatif.

Menurut Director of Media Public Relation and Distribution GPS Super Spring, Ade Habibie, sebenarnya GPS diciptakan bukan untuk membuat seseorang nyasar. Tapi, mereka yang nyasar karena GPS, biasanya kurang jeli dalam menggunakan alat itu.

Ade mengatakan, penyebab utama GPS menunjukkan arah letak yang salah biasanya terjadi akibat pemilik GPS yang tak melakukan peyetelan ulang sebelum jalan. Ade menuturkan, semahal apapun GPS yang dimiliki, tetap harus disetel sebelum dipakai.

"Kalau ingin melintasi jalur alternatif, settingan di GPS harus di ubah karena jika dibiarkan otomatis pasti GPS mengarahkan ke jalur yang tercepat. Tidak heran kalau GPS akan mengubah jalur sendiri (jika kondisi jalan yang sedang dilewati macet)," kata Ade kepada VIVA.co.id, Rabu 28 Juni 2017.

Ade menuturkan, karena jalur tercepat inilah yang membuat orang terkadang salah pilih jalur alternatif. Bahkan, GPS bisa mengarahkan ke jalur yang berbahaya (sepi tidak ada orang melintas dan permukaan jalan hancur), atau jalan sempit.

"Untuk menghindari jalan sempit dan rusak itu ada settingan, namanya juga mesin dan satelit dia memilih jalur sembarangan saja kalau tidak di filter. Maksudnya filter yang settingan itu misalnya afloid off road, afloid tol dan non tol," ujarnya.

Ade mengatakan, untuk menyetel GPS aftermarket di mobil itu tidak serumit yang dibayangkan. Yang harus dilakukan hanya memilih jenis jalan yang akan dilintasi, misalnya hindari jalan tol, jalan besar, jalan kecil atau off road, setelah itu masukan tujuan.

"Sebelum mudik petanya di update terlebih dahulu, karena jalan pasti ada perubahan. Misalnya yang tadinya hanya satu arah jadi dua arah, dan sebagainya. Untuk mengupdate software itu pengguna bisa menggunakan download peta Navitel, kalau enggak mengerti bisa datang ke ahlinya," ujarnya.