Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Rabu, 30 Agustus 2017 | 16:44 WIB
  • Gerak Cepat Kominfo Selesaikan Masalah Satelit Telkom-1

  • Oleh
    • Lazuardhi Utama,
    • Afra Augesti
Gerak Cepat Kominfo Selesaikan Masalah Satelit Telkom-1
Photo :
  • VIVA.co.id/ Amal Nur Ngaziz.
Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara.

VIVA.co.id – Kementerian Komunikasi dan Informatika menegaskan akan melaksanakan dua fokus utama terkait 'nasib' Satelit Telkom-1. Yaitu, memperbaiki layanan dan menyelesaikan masalah adimistrasi ke International Telecommunication Union (ITU).

Menurut Menkominfo Rudiantara, pihaknya akan mengurus segala persoalan administratif yang dibutuhkan PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk ke salah satu organisasi internasional di bawah naungan Perserikatan Bangsa-bangsa itu.

"Dua hal yang diutamakan, pelayanan dan bantuan pemerintah kepada Telkom untuk mengamankan slot. Karena, Telkom akan meluncurkan satelit pengganti," kata dia, Gedung Kemenkominfo, Jakarta, Rabu 30 Agustus 2017.

ITU adalah organisasi internasional yang bermarkas di Jenewa, Swiss, yang bertugas membakukan dan meregulasi radio internasional serta telekomunikasi, termasuk orbit satelit negara anggota PBB.

Ia melanjutkan, andaikata Telkom-1 sudah tidak beroperasi lagi dan masalah administratif tidak diurus, maka yang dikhawatirkan slot orbit yang kosong akan diisi satelit milik negara lain.

Dengan begitu, Indonesia tidak akan kebagian slot orbit satelit dalam jangka waktu lama. "Urus administrasinya di ITU. Kalau perlu kita datang ke Swiss, ya, tidak apa-apa. Intinya slot kita amankan," paparnya.

Terkait layanan, Rudiantara menambahkan, Telkom masih memulihkan layanan transponder dengan melakukan migrasi transponder ke Satelit Telkom-2 dan 3S, sehingga layanan tetap berjalan.

"Kalau memang nanti Telkom meggunakan satelit yang bukan miliknya tapi bisa dimanfaatkan, ya, silakan saja. Itu adalah bisnis. Yang penting pelayanan harus bisa di-recovery secepat mungkin," katanya, mengingatkan.