Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Kamis, 23 November 2017 | 19:18 WIB
  • RUU Perlindungan Data Pribadi Target Masuk Prolegnas 2018

  • Oleh
    • Amal Nur Ngazis,
    • Lazuardhi Utama
RUU Perlindungan Data Pribadi Target Masuk Prolegnas 2018
Photo :
  • www.pixabay.com/typographyimages
Cara bekerja virus Petya mirip dengan saudaranya, WannaCry, yakni mengunci data-data pribadi di dalam komputer.

VIVA – Direktur Jenderal Aplikasi dan Informatika Kementerian Komunikasi dan Informatika, Semuel Abrijani Pangerapan mengatakan, saat ini RUU Perlindungan Data Pribadi sedang disiapkan dan sedang dilakukan harmonisasi. Ia menargetkan RUU ini akan dimasukkan ke dalam Prolegnas 2018.

"Kami sudah siap. Prolegnas tahun depan akan dimasukkan," kata Semuel di Jakarta, Kamis 23 November 2017.

Ketika ditanya, apakah jika lolos menjadi UU pelaksanaannya dijalankan oleh Badan Sandi dan Siber Nasional, Semuel tidak mengetahuinya. "Nanti yang menentukan di Komisi I DPR. Kami yang mengajukan," tuturnya.

Perlindungan data pribadi baru sebatas Peraturan Menkominfo. Sejatinya, harus sudah menjadi UU, karena Indonesia adalah salah satu negara dengan perdagangan daring terbesar dan populasi telepon seluler 360 juta atau melebihi jumlah penduduk.

Dengan adanya UU Perlindungan Data Pribadi, pemerintah bisa mengatur berapa lama operator telepon seluler bisa menyimpan data pribadi seseorang. Selain itu, kewajiban untuk menghapus data, apabila seseorang tidak lagi menjadi pelanggan operator tertentu.