Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Sabtu, 5 Agustus 2017 | 06:21 WIB
  • Chatbot China Berontak, Tak Suka Partai Komunis

  • Oleh
    • Amal Nur Ngazis
Chatbot China Berontak, Tak Suka Partai Komunis
Photo :
  • www.techcrunch.com
Ilustrasi chatbot

VIVA.co.id – Chatbot dihadirkan dengan maksud memudahkan komunikasi dengan pengguna internet. Namun apa jadinya, maksud tersebut malah melenceng. Dua chatbot di China ditarik oleh pengembangnya dari platform messaging lantaran berontak melawan partai politik penguasa, Partai Komunis China. 

Dikutip dari Mashable, Jumat 4 Agustus 2017, dua chatbot yang memberikan jawaban tak memuaskan bagi Partai Komunis China yaitu BabyQ dan XiaoBing buatan Microsoft. Akibatnya dua chatbot itu ditarik dari aplikasi messaging China, QQ. 

Menurut laporan Financial Times yang dikutip Mashable, chatbot BabyQ menunjukkan perlawanannya dengan menyatakan tak suka dengan partai tersebut. 

BabyQ mendapat pertanyaan, 'Apakah kamu mencintai Partai Komunis China?’ kemudian chatbot tersebut tak diduga menjawab singkat, 'tidak'.

Sedangkan chatbot XiaoBing menjawab pertanyaan yang dituding anti-China dan membela Amerika Serikat. XiaoBing menjawab beberapa pertanyaan pengguna dengan jawaban, "Impian saya adalah pergi ke Amerika'. 

Chatbot XiaoBing juga memberikan jawaban yang tak nyambung dan lucu, misalnya menjawab, 'Saya sedang menstruasi, butuh istirahat'. 

Problem chatbot ternyata bukan hanya mendera dua chatbot tersebut. Belum lama ini, chatbot besutan Microsoft lainnya, Zo memberi jawaban yang melawan penciptanya. 

Chatbot Zo menjawab pertanyaan 'Apakah kamu mencintai Windows?', kemudian Zo menjawab, 'Saya bahkan tak menginginkan Windows 10'.