Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Selasa, 15 Agustus 2017 | 12:27 WIB
  • Awas, Malware Mata-mata Infeksi 1.000 Aplikasi di Play Store

  • Oleh
    • Amal Nur Ngazis
Awas, Malware Mata-mata Infeksi 1.000 Aplikasi di Play Store
Photo :
  • www.pixabay.com/typographyimages
Cara bekerja virus Petya mirip dengan saudaranya, WannaCry, yakni mengunci data-data pribadi di dalam komputer.

VIVA.co.id – Pakar keamanan internet Lookout mengingatkan ada software mata-mata baru yang mengincar korban pengguna Android. Malware yang diendus tersebut bernama SonicSpy. Hebatnya, malware ini sudah menyebar dan menginfeksi lebih dari 1.000 aplikasi di Play Store. 

Dikutip dari Phone Arena, Selasa, 15 Agustus 2017, pakar keamanan Lookout menjelaskan cara kerja SonicSpy yakni menyamar sebagai aplikasi percakapan. Malware mata-mata ini menyaru seperti aplikasi Telegram yang dimodifikasi. 

Lookout menemukan ada tiga aplikasi messenger berbahaya yakni Soniac, Troy Chat dan Hulk Messenger. Pakar keamanan itu menyebutkan, begitu ketiga aplikasi tersebut diunduh, sebenarnya pengguna mengunduh penginstal mini dari malware mata-mata SonicSpy. 

Setelah terunduh, SonicSpy akan menyadap ponsel pengguna. Ikon ketiga aplikasi itu akan hilang dan ketiga aplikasi tersebut akan terpasang. Pada saat itu pengguna tak akan menyadari telah menjadi korban software mata-mata tersebut. SonicSpy tetap tersembunyi dan berada di belakang ketiga aplikasi tersebut. 

SonicSpy akan menjalankan aksi mata-matanya. Malware ini bakal punya akses penuh ke ponsel pengguna melalui kamera dan mikrofon. SonicSpy bahkan bisa melakukan panggilan atau mengirim teks, mengambil riwayat panggilan, kontak dan informasi titik WiFi yang disimpan pengguna. 

Peneliti keamanan Lookout menemukan, SonicSpy dikembangkan oleh akun iraqwebservice dan diyakini berasal dari Irak. Saat ini memang, ketiga aplikasi dan akun asal Irak tersebut sudah lenyap, tapi peneliti keamanan meyakini SonicSpy masih akan terus berkembang.  (ase)