Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Jumat, 4 Agustus 2017 | 16:05 WIB
  • Perilaku Konsumtif Masyarakat pada Smartphone Meningkat

  • Oleh
    • Lazuardhi Utama,
    • Mitra Angelia
Perilaku Konsumtif Masyarakat pada Smartphone Meningkat
Photo :
  • VIVA.co.id/Ikhwan Yanuar
Ilustrasi pangsa pasar smartphone di Indonesia.

VIVA.co.id – Kehadiran smartphone flagship Moto, yaitu keluarga seri Z, ke Indonesia menimbulkan banyak komentar dari sisi harga dengan perbandingan spesifikasi.

Country Lead Lenovo Mobile Business Group Indonesia, Adrie R Suhadi, mengatakan bahwa harga seri Moto Z sebenarnya tidak terlalu jauh dari kisaran pangsa pasar terbesar smartphone yang kini bergerak di angka sekitar Rp4 juta.

"Pasar smartphone Indonesia sekarang harganya sudah naik. Awalnya di bawah Rp2 juta. Sekarang mayoritas pasar, harga berada di kisaran Rp4 juta. Tapi, bukan berarti tidak bisa membeli seharga Rp6,5 juta," ungkapnya di Ubud, Bali, Jumat, 4 Agustus 2017.

Ia berpendapat, kenaikan konsumsi smartphone dari sisi harga karena nafsu masyarakat untuk upgrade smartphone yang tinggi. Ditambah lagi pengguna smartphone di Indonesia kini sudah semakin matang. 

Adrie menjelaskan mengapa dahulu pasar smartphone di bawah Rp2 jutaan besar. Itu karena konsumen ingin tahu keutamaan smartphone, sehingga akan memilih yang entry level untuk sekadar coba-coba.

"Setelah satu atau dua tahun pasti masyarakat mau upgrade beli smartphone yang lebih canggih. Apalagi kita melihat orang Indonesia cukup konsumtif. Apalagi dengan banyaknya iklan dan promosi, justru makin memacu untuk membeli," paparnya.

Bagaimana dengan smartphone kelas premium? Adrie menegaskan, perusahaan punya cara yang berbeda dalam memasarkannya. Meski enggan menyebut detail, ia mengklaim harga smartphone premium Lenovo sangat terjangkau oleh konsumen Indonesia.