Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Rabu, 22 November 2017 | 20:11 WIB
  • Asing Suntik Startup Unicorn, Sah-sah Saja

  • Oleh
    • Amal Nur Ngazis,
    • Mitra Angelia
Asing Suntik Startup Unicorn, Sah-sah Saja
Photo :
  • www.pixabay.com/geralt
Ilustrasi startup unicorn

VIVA – Pemerintah tengah gencar mendorong, agar startup lokal tumbuh menjadi startup unicorn dari Indonesia. Namun, di sisi lain, ada beberapa tantangan dalam melahirkan startup dengan valuasi US$1 miliar. 

Belajar dari fenomena startup unicorn Indonesia, seperti Gojek, Tokopedia dan Traveloka, disuntik investor asing.

Menanggapi hal itu, startup pemula Plomo berpendapat, investasi dari luar negeri untuk startup lokal agar tumbuh menjadi startup unicorn tidaklah menjadi persoalan.

"Asal mereka bisa membangun valuasi mereka di atas US$1 miliar, itu kan idealnya startup unicorn," ujar Chief Executive Officer Plomo, Harry Pradipta kepada VIVA, ditemui di Kawasan SCBD, Jakarta, Rabu 22 November 2017.

Plomo merupakan aplikasi yang menawarkan deals dan promotions bar dan restoran pada pengguna. Platform ini merupakan alternatif yang baru bagi pemilik bar, atau restoran di Indonesia. Melalui Plomo, promosi yang dilakukan bisa lebih strategis, terarah dan hanya berfokus pada promosi berupa makanan atau minuman gratis bagi pengguna. 

Persoalan apakah boleh disuntik oleh investor asing dan lokal, menurut Harry, kembali lagi kepada startup yang bersangkutan. "Balik ke visi startup tersebut, apakah tetap di lokal atau akan global," ujar Harry.

Harry menjelaskan, startup lokal yang 'Indonesia banget' berarti mereka hanya memberikan pelayanan dan pasar yang ditargetkan hanya untuk penduduk lokal.

"Okay memang ada investasi asing, ada pemegang saham asing, tapi secara value, secara konsep, secara jasa mereka, dituangkan ke market Indonesia," jelasnya.

Kementerian Komunikasi dan Informatika menginginkan tiap tahun setidaknya lahir satu startup unicorn.

Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara menyebutkan, gerakan mendorong lahirnya startup unicorn terangkum dalam program The Next Indonesia Unicorn. Program ini merupakan salah satu bentuk dukungan pemerintah terhadap startup lokal. 

The Next Indonesia Unicorn merupakan tahap lanjutan dari pembibitan startup lokal dalam program Gerakan Nasional 1.000 Startup Digital.

Rudiantara menuturkan, startup lokal yang dimasukkan The Next Indonesia Unicorn adalah startup potensial Indonesia yang memiliki kesiapan dan nilai tinggi investasi. 

Berdasarkan data Kominfo, yang dikutip Kamis 16 November 2017, saat ini sudah ada 44 calon startup unicorn yang siap dilahirkan, untuk meneruskan jejak Traveloka, Tokopedia, dan Gojek.

  • Daftar Calon 44 Startup Unicorn Indonesia
    Daftar Calon 44 Startup Unicorn Indonesia
  • Startup Ini Penuhi Kebutuhan Ibu dan Bayi
    Startup Ini Penuhi Kebutuhan Ibu dan Bayi
  • Startup Cari Duit, Pilih IPO atau 'Disuntik' Venture Capital
    Startup Cari Duit, Pilih IPO atau 'Disuntik' Venture Capital
  • Mbiz dan Infomedia Dorong Akselerasi Industri Digital
    Mbiz dan Infomedia Dorong Akselerasi Industri Digital
  • Aplikasi Bisnis Properti Rambah Travel Online Berbasis Peta
    Aplikasi Bisnis Properti Rambah Travel Online Berbasis Peta
  • UI Didik Startup Lokal, Salah Satunya Crowdfunding
    UI Didik Startup Lokal, Salah Satunya Crowdfunding