Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Kamis, 26 Oktober 2017 | 00:04 WIB
  • Zaman Milenial, Anak Muda Dituntut Lebih Adaptif-Inovatif

  • Oleh
    • Beno Junianto
Zaman Milenial, Anak Muda Dituntut Lebih Adaptif-Inovatif
Photo :
  • dok.ist
Generasi muda harus siap menghadapi era disruptif teknologi

VIVA – Mckinsey Global Institute memprediksi Indonesia akan memiliki bonus demografi pada tahun 2030 nanti, di mana jumlah penduduk usia produktif akan berjumlah dua kali lipat dari penduduk usia tua, atau usia bayi. Hal ini berkebalikan dengan yang terjadi di Amerika Serikat, Australia, negara-negara Eropa, serta negara-negara maju lainnya.

Pengamat pendidikan, Muhammad Nur Rizal mengatakan, bonus demografi tersebut justru akan menimbulkan bumerang demografi, jika kita tidak menyiapkannya dengan baik.

"Bukannya bisa mengelola kekayaan alam dan sumber daya manusia dengan bijak, para anak muda tersebut malah akan menghabiskannya dengan boros. Bangsa kita pun akan gagal membawa kesejahteraan dan keadilan," kata Rizal dalam seminar Edutech Festival 'Mengukir Senyum Pendidikan Indonesia' di Universitas Negeri Yogyakarta melalui keterangan tertulis kepada VIVA.co.id, Rabu 25 Oktober 2017.

Karena itu, kata Rizal, kita perlu menyiapkan generasi muda yang produktif dan inovatif, serta menguasai ilmu pengetahuan dan literasi teknologi.

"Generasi muda harus siap menghadapi era disruptif teknologi. Di masa mendatang mereka harus memiliki etos kerja, sikap terbuka, serta mampu bekerja sama untuk menyelesaikan berbagai persoalan yang semakin kompleks dan berubah dengan cepat," kata dosen Departemen Teknik Elektro dan Teknologi Informasi (DTETI) Universitas Gadjah Mada tersebut.

Di tangan generasi muda inilah, ujar Rizal, terletak kunci keberhasilan Indonesia meskipun tantangan lingkungan saat ini semakin sulit, di mana terjadi perlambatan ekonomi dunia yang menyebabkan pengangguran dimana-mana. Kemudian, banyak pihak menyikapi kemajuan teknologi dan internet saat ini dengan salah.

"Keterbukaan informasi dan ilmu pengetahuan tidak membuat masyarakat lebih terbuka dan toleran, justru memicu menyempitnya wawasan, karena mereka justru enggan bekerja sama dan mengelompok dengan orang yang sepaham saja dan menghakimi pendapat yang berbeda dengan dirinya," kata lulusan S3 Monash University, Australia, itu.

Karena itu, kata Rizal, kita perlu membangun sistem pendidikan yang lebih adaptif terhadap perubahan globalisasi dan revolusi informasi digital. Sistem pendidikan yang terbuka, serta memanusiakan manusia, bukan sistem pendidikan yang menyeragamkan yang dibangun dengan asumsi masa lalu.

"Sistem itu akan melahirkan sekolah-sekolah masa depan. Sekolah yang menyenangkan, yang memberi ruang tumbuhnya keunikan potensi setiap anak manusia, yang membangun tiga aspek dasar keterampilan manusia untuk hidup di era digital, yakni memiliki keseimbangan olah pikir, olah perilaku (karakter), serta etos kerja yang kuat dan gigih," ujar pendiri Gerakan Sekolah Menyenangkan (GSM) itu.

Menurut Rizal, anak-anak muda kini dapat mempercepat perubahan dengan cara-cara milenial. "Seperti menjadi relawan yang menyiapkan sekolah sekolah masa depan yang mengelaborasi konsep pendidikan Ki Hadjar Dewantara secara modern dan kekinian," katanya menambahkan.