Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Senin, 11 September 2017 | 16:14 WIB
  • Perubahan Gaya Hidup Kekinian Picu Kanker

  • Oleh
    • Lutfi Dwi Puji Astuti,
    • Diza Liane Sahputri
Perubahan Gaya Hidup Kekinian Picu Kanker
Photo :
  • Pixabay/PDPics
Ilustrasi kanker.

VIVA.co.id – Negara Jepang terkenal dengan penduduknya yang berumur panjang.Ini karena gaya hidup sehat yang dijalani rata-rata penduduk Jepang. Namun perlahan, pola hidup sehat tersebut tergerus. Penduduk Jepang saat ini pun lebih banyak memilih mengonsumsi makanan cepat saji, sehingga kanker, juga mulai banyak diidap penduduk Jepang.

Meski belum menjadi perhatian khusus di Indonesia, kanker saluran cerna memiliki tempat yang dominan di Jepang. Hal tersebut, memang berawal dari hadirnya bakteri di saluran cerna yang semakin menumpuk.

"Kanker saluran cerna mencakup usus besar dan lambung. Dia memang diakibatkan 90 persennya dari kuman bernama helicobacter pylori. Tapi, angkanya yang semakin meningkat, diklaim karena adanya perubahan gaya hidup," ujar spesialis penyakit dalam, Dr. dr. Ari Fahrial Syam MMB, SpPD-KGEH, di RSCM, Jakarta, Senin 11 September 2017.

Di Jepang, masyarakatnya sendiri mulai meninggalkan makanan sehat yang dikonsumsi oleh orang-orang terdahulunya. Sekarang, masyarakatnya lebih mudah menemukan makanan cepat saji dibandingkan makanan rumahan yang minim lemak.

"Kanker saluran cerna, khususnya usus besar, menjadi yang paling tinggi saat ini di Jepang karena perubahan gaya hidupnya yang ke arah barat. Makanannya lebih mementingkan fast food dan tinggi lemak," papar Ari.

Tidak hanya itu, kurangnya asupan sayur juga diklaim membuat produksi serat menurun, sehingga turut memicu kanker saluran cerna. Bahkan, masyarakat yang mengkonsumsi makanan secara terburu-buru, turut memicu terjadinya kanker usus besar.

"Gaya makannya yang cenderung terburu-buru dan kurang sayur, seharusnya bisa diminimalisir. Tidak sedikit juga masyarakat yang minim olahraga dan malas gerak," kata dia.