Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Rabu, 25 Oktober 2017 | 16:57 WIB
  • Ketahui Tanda Skoliosis yang Bisa Sebabkan Kematian

  • Oleh
    • Jujuk Ernawati,
    • Bimo Aria
Ketahui Tanda Skoliosis yang Bisa Sebabkan Kematian
Photo :
  • Pixabay/Sbtineet
Ilustrasi tulang belakang

VIVA – Nyeri yang sering terjadi di bagian punggung dan tulang belakang, seringkali diabaikan. Padahal bisa jadi hal itu adalah skoliosis atau gangguan kelainan tulang belakang.

Menurut dr. Didik Librianto, Sp. OT (K), spesialis bedah ortopedi dan konsultan tulang belakang di Rumah Sakit Pondok Indah, skoliosis secara umum dibagi menjadi dua, yakni skoliosis postural atau yang terjadi karena kebiasaan sehari-hari yang bisa mengubah bentuk tubuh, dan skoliosis struktural karena gangguan pada struktur tulang belakang itu sendiri dari lahir.

Skoliosis dapat menyebabkan nyeri di punggung. Pada skoliosis dengan derajat kemiringan skoliosis rendah atau sekitar 10 derajat, menurut dia, bisa diredakan dengan olahraga peregangan. Namun jika skoliosis memiliki derajat tinggi atau di atas 40 derajat, Anda harus berhati-hati karena bisa menyebabkan kematian.

"Kalau yang progresif dan derajat besar akan bengkok dan pasti ruang paru-paru dan jantung lebih sedikit, sehingga ada gangguan pernapasan. Kalau makin besar sudutnya akan makin nyeri," kata dr. Didik saat ditemui di kawasan Jakarta Pusat, Rabu, 25 Oktober 2017.

Dia menjelaskan, jika hal itu terus dibiarkan maka pasien akan mengganggu fungsi jantung dan paru-paru, di mana pasien akan mengalami sesak napas, yang lama-kelamaan bisa menyebabkan kematian. Untuk itu, bagi yang mengalami skoliosis dengan derajat berat, salah satu cara penanganannya ialah dengan melakukan operasi.

"(Operasi) untuk mencegah progresif, tapi secara efektif lebih lurus supaya rongga parunya lebih besar, sehingga akan mengembalikan rongga paru yang menyempit," ucapnya. (mus)