Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Kamis, 16 November 2017 | 06:12 WIB
  • Setya Novanto Menyerahlah

  • Oleh
    • Hardani Triyoga,
    • Lilis Khalisotussurur,
    • Edwin Firdaus
Setya Novanto Menyerahlah
Photo :
  • ANTARA FOTO/Aprillio Akbar
Ketua DPR Setya Novanto.
File Not Found

VIVA – Tim penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi menyambangi kediaman rumah Ketua DPR RI, Setya Novanto di Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Rabu malam, 15 November 2017, sekitar pukul 21.38 WIB. Ada informasi, penyidik siap menjemput dan menangkap Novanto.

Penjemputan paksa ini dilakukan, karena Novanto sudah beberapa kali mangkir dalam panggilan KPK, terkait kasus dugaan korupsi kartu tanda penduduk elektronik (e-KTP).

Novanto mangkir tiga kali sebagai saksi untuk tersangka Anang Sugiana Sudiharjo, yang juga Direktur Utama PT Quadra Solution.

Untuk pemeriksaan perdana sebagai tersangka korupsi e-KTP, pada Rabu 15 November 2017, Novanto juga kembali mangkir.

Mangkirnya Novanto, lantaran beralasan bahwa pemeriksaan terhadapnya mesti ada izin dari Presiden Joko Widodo. Ketentuan Pasal 245 ayat (1) Undang-undang Nomor 17 Tahun 2014 tentang MPR, DPR, DPD, DPRD (UU MD3) menjadi dalil Novanto untuk mangkir pemeriksaan.

Panen kritikan tak membuat Novanto melunak. Justru, lewat kuasa hukumnya, ia menggugat beberapa pasal Undang-undang Nomor 30 Tahun 2012 tentang Komisi Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi ke Mahkamah Konstitusi (MK).

Baca: Soal Kasus E-KTP, Jokowi Minta Novanto Ikuti Aturan Main

Proses judicial review ke MK ini pula yang membuat Ketua Umum Partai Golkar tersebut, tidak bisa memenuhi pemeriksaan KPK. Novanto beralasan, KPK harus menunggu putusan MK bila ingin memeriksanya.

Suasana detik-detik<a class='auto-tokoh' title='Profil Setya Novanto' href='http://m.viva.co.id/siapa/read/78-setya-novanto?ref=vivasiapa'> Setya Novanto </a>dijemput paksa KPK.Petugas Brimob berjaga saat tim penyidik KPK menggeledah rumah Setya Novanto. VIVA.co.id/Eka Permadi

Pihak KPK yang disuarakan Juru Bicara Febri Diansyah menekankan, penjemputan paksa merupakan salah satu opsi yang bisa diterapkan pihaknya. Namun, ia menegaskan, KPK sudah menerbitkan surat penangkapan terhadap Novanto.

Surat penangkapan ini, karena Novanto yang berulang kali mangkir diperiksa sebagai saksi. Alasan pemeriksaan perlu izin Presiden Joko Widodo dan hak imunitas anggota dewan, dinilai tak relevan. Selain itu, KPK sudah mencoba persuasif terhadap Novanto.

"KPK menerbitkan surat perintah penangkapan terhadap saudara SN (Setya Novanto) terkait dugaan tindak pidana korupsi KTP elektronik," kata Febri di gedung KPK, Kamis dini hari, 16 November 2017.

Lebih dari empat jam, penyidik KPK berada di kediaman Novanto. Beberapa penyidik tampak bolak-balik membawa dokumen hingga tas ransel hingga pukul 02.25 WIB. Namun, sosok Novanto juga belum terlihat dan masih misterius.

Dilaporkan, tim penyidik hanya menemui istri Novanto, Deisti Astriani Tagor dan kuasa hukumnya, Fredrich Yunadi.

Menurut Febri, agar proses hukum berjalan, Novanto diminta koperatif dengan menyerahkan diri ke KPK. “Sampai dengan tengah malam ini, tim masih di lapangan, pencarian masih dilakukan," ujarnya.

Selanjutnya, Novanto bisa masuk DPO

File Not Found