Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Minggu, 20 Agustus 2017 | 06:02 WIB
  • Kepak Sayap Adik Gatotkaca

  • Oleh
    • Krisna Wicaksono,
    • Rifki Arsilan,
    • Adi Suparman (Bandung)
Kepak Sayap Adik Gatotkaca
Photo :
  • PT Dirgantara Indonesia
Pesawat N219 buatan PT Dirgantara Indonesia

VIVA.co.id – Pria bertubuh kurus termangu memandangi gelas kopi di hadapannya. Raut wajahnya menunjukkan bahwa ia tengah berusaha keras mengingat kilasan masa lalu, masa yang sebenarnya tidak ingin dikenang kembali.
 
“Saya sudah mendengar tentang N219. Tapi, saya belum tahu banyak soal kemampuannya. Kalau N250, saya cukup tahu,” ujar pria bernama Paul itu kepada VIVA.co.id.
 
Saat masih menetap di Bandung, Jawa Barat, Paul pernah dikontrak untuk bekerja di PT Industri Pesawat Terbang Nusantara atau IPTN. Setelah lulus dari Sekolah Teknik Menengah pada 1995, Paul diajak kenalannya untuk bekerja di Badan Usaha Milik Negara tersebut.
 
Setiap hari, pria yang saat ini memiliki dua anak itu berangkat dari rumahnya di kawasan Bandung Barat menuju Jalan Pajajaran. Di perusahaan yang kini telah berganti nama menjadi PT Dirgantara Indonesia itu, Paul bertugas memeriksa panel elektronik yang dipasang pada kokpit pesawat.
 
“Tugas saya memeriksa kabel-kabel panel yang dipasang di kokpit. N250 kan pesawat canggih, jadi banyak komponen elektroniknya. Setiap kali uji coba, saya selalu disuruh periksa-periksa itu,” tuturnya.
 
Paul tidak bisa menyembunyikan kesedihannya saat berbicara soal N250. Sebab, burung besi itu tidak bisa meluncur bebas di angkasa. Proyek N250 dihentikan oleh pemerintah, usai krisis ekonomi melanda Indonesia pada 1998 silam.

Pesawat Gatotkaca N-250
Pesawat Gatotkaca N-250 (www.airliners.net/Peter Vercruijsse)

Kini, PT DI memiliki gacoan baru untuk mengorbitkan nama Indonesia di kancah dunia dirgantara. Pesawat dengan kode N219 resmi memulai penerbangan perdana pada Rabu 16 Agustus 2017 kemarin.
 
N219 merupakan hasil kerja sama Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) dengan PT DI sebagai pihak yang memproduksi. Selain menumbuhkan industri pesawat dalam negeri, Lapan juga ingin membangkitkan kembali perusahaan produsen pesawat kebanggaan Indonesia tersebut.
 
"Ini sebetulnya pesawat yang jauh lebih sederhana. Misi kami sesungguhnya adalah menghidupkan kembali PT DI. Murni tidak ada campur tangan asing. Tidak seperti N250 yang masih menggunakan konsultan asing, N219 murni Indonesia,” ujar Kepala Pusat Teknologi Penerbangan Lapan, Gunawan Setyo Prabowo.
 
Ide awal mengenai pesawat N219 ini muncul pertama kali pada 2004 silam. Namun, karena proses pembuatan kendaraan yang mampu terbang di angkasa butuh dana yang tidak sedikit, maka proyek N219 baru rampung digarap tahun ini.
 
“N219 tercetus sekitar 2004. Kami bisa melakukan pembuatan setelah mendapat dana, kira-kira 2013,” ungkap Asisten Khusus Pengembangan Pesawat PT DI, Andi Alisjahbana, kepada VIVA.co.id.
 
"Seluruh badan lokal, nanti landing gear juga akan lokal. Sekarang yang depan masih pakai produk Spanyol. 42 persen konten lokal. Kami nanti ingin 60 persen, karena yang mahal itu mesin. Mesin dan avionik saja sekarang hampir 30 persen kami beli dari Kanada. Dua hal itu kami enggak berkutik," Andi menambahkan.
 
Menurut data yang diterima VIVA.co.id dari Kepala Lapan, Thomas Djamaluddin, dari anggaran Lapan 2011-2017, dana yang disisihkan untuk proyek N219 sebesar Rp527 miliar.
 
“Sampai tuntas untuk siap produksi, diperkirakan akan menghabiskan Rp800 miliar hingga Rp1 triliun (termasuk anggaran dari PT DI). Itu kira-kira setara dengan harga jual 15 pesawat N219. Sampai saat ini, pesanan sudah lebih dari 100 unit,” tuturnya kepada VIVA.co.id.

Selanjutnya, Ibarat Mobil LCGC