Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Kamis, 15 Juni 2017 | 13:12 WIB
  • Heboh, Remaja Kejang-kejang Usai Foto Selfie

  • Oleh
    • Lutfi Dwi Puji Astuti,
    • Bimo Aria
Heboh, Remaja Kejang-kejang Usai Foto Selfie
Photo :
  • REUTERS/Damir Sagolj
Foto selfie.

VIVA.co.id – Kegiatan selfie atau swafoto telah menjadi budaya dalam masyarakat beberapa tahun terakhir. Namun, tak disangka, selfie ternyata juga memiliki efek samping yang tidak diinginkan, setidaknya untuk seorang remaja.

Dalam sebuah laporan kasus baru-baru ini dari Kanada, para dokter melihat aktivitas seperti kejang di gelombang otak remaja sesaat setelah remaja tersebut berfoto selfie.

Para dokter yang merawat remaja tersebut menyebut fenomena itu dengan istilah "selfie-epilepsy," menurut laporan tersebut, yang diterbitkan pada bulan Februari di jurnal Seizure.

Aktivitas otak seperti kejang yang dipicu oleh selfie ditemukan saat remaja tersebut dipantau di laboratorium selama tiga hari. Di laboratorium, gadis itu terhubung ke electroencephalogram, atau EEG, dan juga direkam video.

Meskipun remaja tersebut tidak mengalami kejang di laboratorium, diperti dikutip dari Live Science, dokter melihat dua lonjakan yang tidak biasa dalam aktivitas otaknya. Ketika mereka kembali dan meninjau videonya, mereka menemukan bahwa sebelum lonjakan ini, remaja tersebut telah menggunakan iPhone-nya untuk bersenang-senang dengan flash di handphonenya dan mereduksi mata merah di ruang remang-remang.

Gadis itu juga mengatakan kepada dokter bahwa dia telah mengalami gerakan kejang yang tidak disengaja dari lengan dan tubuh bagian atas saat dia melihat sinar matahari menerobos pepohonan, atau di dalam mobil di bawah sinar matahari yang menyengat.

Para dokter menyimpulkan bahwa remaja tersebut kemungkinan memiliki "respons fotosensitivitas" terhadap selfie. Dalam satu jenis epilepsi, disebut epilepsi fotosensitif, orang diketahui memiliki kejang yang dipicu oleh lampu berkedip atau berkedip-kedip, menurut laporan kasus tersebut.

Epilepsi fotosensitif adalah "fenomena yang terkenal", namun hanya mempengaruhi sebagian kecil orang dengan epilepsi.

Kejang fotosensitif pertama kali dijelaskan pada akhir 1800-an, dalam kasus seorang anak yang mengalami kejang di bawah sinar matahari yang terang, para penulis menulis dalam laporan tersebut. Sejak saat itu, pemicu lainnya telah diidentifikasi, termasuk video game. Pada tahun 1997, ada laporan di Jepang tentang orang-orang yang mengalami kejang dipicu oleh acara TV "Pokémon."

Dalam laporan kasus baru ini, para penulis mencatat bahwa mereka hanya mengamati satu pasien saja, dan lebih banyak penelitian diperlukan untuk memastikan apakah selfies bisa menjadi pemicu bagi orang dengan epilepsi fotosensitif.

Tapi tidak mengherankan jika seorang yang melakukan selfie dapat memprovokasi aktivitas kejang di otak, terutama saat pasien diketahui memiliki fotosensitifitas, kata Dr. Joseph Sullivan, direktur Pusat Epilepsi Pediatrik Universitas California, San Francisco. Sullivan sendiri tidak terlibat dalam kasus remaja tersebut.

Semua jenis lampu berkedip, termasuk permainan video, lampu strobo dan lampu kilat kamera, dapat memancing perampasan pada individu yang fotosensitif, kata Sullivan.