Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Selasa, 23 Agustus 2016 | 12:32 WIB
  • Balada Saat Cukur Rambut

  • Oleh
    • Elly Herawati,
    • Stefanus Sani
Balada Saat Cukur Rambut
Photo :
  • http://kesehatanmulho.blogspot.com
Ilustrasi cukur rambut.

VIVA.co.id – Buat saya pribadi, cukur rambut sebenarnya adalah sebuah dilema buat hidup saya. Yup, dilema. Padahal buat sebagian orang, bisa dibilang cukur rambut itu menyenangkan banget. Karena dengan cukur rambut penampilan kita bisa semakin oke, semakin awesome, semakin kece, dan yang paling penting bisa semakin memikat lawan jenis.

Tapi di satu sisi lain, buat saya cukur rambut itu ibaratnya seperti perjudian. Ada kemungkinan menang dan ada kemungkinan kalah. Atau lebih halusnya, ada kemungkinan hasilnya bagus sesuai harapan, tapi ada juga kemungkinan hasilnya jelek. Dan parahnya, dari 10 kali saya cukur rambut, 9 kali cukur pasti hasilnya jelek dan tidak sesuai harapan.

Saya minta model rambut kayak bintang FTV, jadinya malah kayak Dora The Explorer. Saya minta model rambut kayak bintang film Mandarin, hasilnya malah kayak ikat kepala si Naruto. Saya minta dirapikan doang, hasilnya malah kayak gay genit yang haus akan belaian. Please deh.

Entah muka saya yang salah, atau memang yang nyukur kurang ahli. Rasanya hampir semua tukang cukur sudah pernah saya coba. Dari yang murah sampai yang mahal. Dari yang motongnya tante-tante sampe ‘tante-tante’ kemayu juga sudah pernah saya coba. Dan hasilnya sama, mengecewakan!

Dicukur sama tante-tante sebenarnya paling asyik. Pertama, dia sudah pengalaman. Kedua, saya merasakan kelembutan dan sentuhan penuh ‘kasih’ seorang ibu secara dia sudah uzur. Tapi, tidak enaknya, tante-tante model begini hobinya ngomong terus dari awal sampai akhir. Semua hal diomongin, dari soal harga beras sampai nanya-nanya soal gosip artis.

“Iya nih, tante juga gak tau mau makan pake apa, kalau harga beras naik terus. Belum lagi harga bawang, harga jahe buat masak. Pusing tante.”, “Kalau menurut tante tuh ya, Mayangsari tuh pasti udah guna-guna si Bambang, ampe si Bambang ninggalin si Halimah.”

Itu adalah beberapa contoh percakapan antara si tante tukang cukur dan saya. Iya tante, saya tahu. Mau si Bambang nikah sama si Mayangsari, mau si Bambang ninggalin si Halimah, mau si Bambang buka warung pecel lele, yang penting rambut saya selesaikan dulu potongnya, tante. Dan bagaimana dengan hasilnya? Mungkin karena kebanyakkan ngomong, hasilnya pun enggak jauh beda dari yang lainnya. Failed…

Kalau yang nyukurnya ‘tante’ alias yang ‘setengah matang’ tuh hasilnya lumayan bagus. Teman saya lebih milih dicukur sama yang model begini. Entah memang dia doyan atau apa, dia bilang kalau yang nyukurnya ‘tante-tante’ tuh biasanya lebih rapi dan sesuai dengan tren zaman sekarang. Kalau minta dicukur model Korea pasti hasilnya jadi kayak aktor Korea. Beda jauh sama tukang cukur di bawah pohon yang diminta model rambut Korea, tapi jadinya malah kayak orang-orangan sawah.

  • Meningkatkan Kapasitas Pengurus HIPMAL Melalui Upgrading
    Meningkatkan Kapasitas Pengurus HIPMAL Melalui Upgrading
  • Pengalaman Saya tentang Death Song dan Astral Projection
    Pengalaman Saya tentang Death Song dan Astral Projection
  • Modus Kerja 'Sambang Jalan' Kapolres Jepara
    Modus Kerja 'Sambang Jalan' Kapolres Jepara
  • Tidak Semua Rencana Dapat Terwujud
    Tidak Semua Rencana Dapat Terwujud
  • BEM FKM Universitas Indonesia Timur Gelar Seminar Nasional
    BEM FKM Universitas Indonesia Timur Gelar Seminar Nasional
  • Bukit Kolam, Tempat Wisata Eksotis di Atas Bukit
    Bukit Kolam, Tempat Wisata Eksotis di Atas Bukit