Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Rabu, 19 Juli 2017 | 05:42 WIB
  • Cara Warga Meriahkan Tour de Flores 2017

  • Oleh
    • Riki Ilham Rafles,
    • antv/tvOne
Cara Warga Meriahkan Tour de Flores 2017
Photo :
  • VIVA.co.id/Jo Mariono (19/7/17)
Penari dalam Tour de Flores 2017

VIVA.co.id – Ribuan orang memenuhi jalan raya depan Gereja Katedral Ruteng hingga Mapolres Manggarai guna ikut serta memeriahkan Tour de Flores 2017. Tak sampai di sana, sekeliling lapangan Motang Rua juga turut dipadati warga.

Acara ini sekaligus memeriahkan etape kelima Tour de Flores 2017 yang dimulai dari Borong, Manggarai Timur hingga Ruteng, Selasa 18 Juli 2017. Penymbutan pun tak tanggung-tanggung.

Pemerintah Daerah setempat menerjunkan puluhan jawara Caci. Dan juga ada tari kolosal Ndundu Ndake yang dibawakan oleh 1.500 penari. Tamu dan peserta Tour de Flores 2017 dibuat terpukau dengan sambutan itu.

Sekertaris Daerah Kabupaten Manggarai, Manseltus Mitak, menuturkan, para penari hanya membutuhkan waktu satu minggu untuk berlatih. Kata Sekda Mitak, 1.500 penari diutus dari setiap kantor pemerintah, TNI, Polri, dan pelajar.

“Mereka ini dilatih oleh empat koreografer. Hasilnya bagus. Atas nama pemerintah Kabupaten Manggarai saya berterimakasih kepada MURI yang telah memasukan tari kolosal Ndundu Ndake sebagai peserta tari terbanyak,” kata Manseltus.

Rancak bunyi gong dan gendang dipadu pekik yel para jawara Caci yang berlaga di hadapan peserta Tour de Flores 2017 membuat  kota dingin Ruteng riuh sepanjang hari.

Pentas tari massal Ndundu Ndake ini berhasil memecahkan rekor dunia melalui Museum Rekor Indonesia sebagai  tarian kolosal dengan peserta terbanyak. Meskipun piagam rekor MURI akan diserahan setelah perhelatan Tour de Flores.

“Luar biasa Pemerintah Daerah Manggarai, selalu menyajikan yang luar biasa setiap gelaran tour de Flores. Tdf 2016 juga, kita menilai Manggarai yang paling semarak,” ujar Chairman Tour de Flores, Primus Dorimulu kepada VIVA.co.id.

Etape kelima Tour de Flores kali ini dimenangkan oleh Daniel Whitehouse dari CNN Cycling Team. Pembalap asal Selandia Baru tersebut melahap trek sepanjang 55,5 kilometer dengan waktu tempuh satu jam, 42 menit, 75 detik.

Menyusul di tempat kedua ada Arvin Moazamigodarzi asal Iran. Pembalap andalan Pishgaman Cycling Team tertinggal dengan selisih satu menit 53 detik dari Daniel.

Juara di etape kelima Tour de Flores 2017

Laporan Jo Mariono