Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Senin, 4 September 2017 | 02:36 WIB
  • 3 Ribu Peserta Ramaikan Gowes Pesona Nusantara di Lamongan

  • Oleh
    • Muhammad Indra Nugraha
3 Ribu Peserta Ramaikan Gowes Pesona Nusantara di Lamongan
Photo :
Gowes Pesona Nusantara eta Kabupaten Lamongan

VIVA.co.id - Gowes Pesona Nusantara eta Kabupaten Lamongan, Jawa Timur, telah berlangsung berlangsung pada Minggu 3 September 2017. Start di alun-alun Lamongan, Bupati Fadeli pun ikut bergowes, ditambah ribuan orang beraneka kostum di badan dan sepeda tumpah ruah.

Tua muda, pria atau wanita sama-sama menyemarakan salah satu program Kemenpora dibawah kepemimpinan Menpora Imam Nahrawi, melalui kampanye "Ayo Olahraga" yang mengajak masyarakat berolahraga lewat bergowes.

Uniknya, pada etape Lamongan ini terdiri dari dua kategori. Mereka yang mengajak keluarga memilih jalur pendek yakni sejauh 12 km, sedangkan para komunitas bergowes sepanjang 22 km dengan jalur menanjak, terjal dan berliku hingga memasuki jalan perkampungan menjadi pemandangan dan tantangan untuk menguji kekuatan dan ketrampilan bersepeda.

Meski demikian, di dua rute, panjang dan pendek sama-sama penuh tantangan. Jalan yang dilalui sangat bervariasi. Ada yang mulus, bergelombang, dan juga tanjakan yang menguji kemampuan setiap peserta.

Jalurnya juga relatif, ada yang ramai dan jalur yang bisa dinikmati dengan melihat pemandangan alam desa. Peserta yang memilih jalur pendek maupun jalur panjang sama-sama diwarnai tantangan, tanjakan, tikungan tajam bahkan jalur lintas waduk –pun jadi pilihan yang paling menyenangkan.

"Antusias masyarakat Lamongan dalam olahraga khususnya sepeda sangat tinggi karena bersepeda dilakoni setiap hari terutama bagi mereka yang ada di perkampungan," kata Bupati Fadeli.

Ia pun berharap kedepannya wacana dari Menpora Imam Nahrawi untuk membuat hari bersepeda nasional dapat terwujud, lantaran bersepeda itu sangat sehat, lingkungan bersih dan membuat pola pikir kita juga segar.

"Ingat sepeda juga salah satu alat perjuangan bangsa di zaman dulu. Berarti bersepeda adalah warisan budaya bangsa," tutur Bupati Fadeli.

Bahkan Presiden Joko Widodo dalam beberapa kesempatan kunjungan kerjanya pernah mengatakan bahwa bersepeda itu mandiri dan bekerja keras. Kemajuan, kelajuan, juga kecepatan dihasilkan dari usaha sendiri, gerak tubuh sendiri, tanpa mesin atau  dorongan tenaga orang lain. Seberapa cepat kita ingin sampai ke tujuan tergantung seberapa keras kita  mengayuh.

"Bersepeda itu bergerak maju dalam keseimbangan. Jika jalan menanjak, badan sedikit membungkuk. Jika berbelok ke kanan atau ke kiri, tubuh ikut menyelaraskan. Satu yang tetap, titik berat  pesepeda selalu ada di tengah-tengah," tambahnya.

Disisi lain, Gowes Pesona Nusantara etape Lamongan ini menurut ketua pelaksana Margono tak kurang dari 3000 peserta ikut berpartisipasi. Berbagai komunitas sepeda tak mau ketinggalan menggowes. Di antaranya komunitas DRCC atau demangan residence, Imbang Sugio, Turi, Koramil Kota Kodim 0812 hingga komunitas sepeda tua.

Panitia juga merangsang peserta dengan berbagai hadiah menarik seperti rice cooker, kulkas, mesin cuci, televisi, sepeda hingga motor.

"Kami datang dari berbagai rombongan komunitas. Termasuk dari Kecamatan Sugio, 20 km dari Kota Lamongan. Secara keseluruhan event ini sangat bagus karena masyakarat Lamongan memang gila bersepeda dan memiliki wadah tersendiri," kata Zaenal Mutaqin Humas Komunitas Sepeda Tua Indonesia.

Menurut Zainal hampir semua komunitas sepeda tua di Lamongan turun bergowes. Di antaranya komunitas Onte Otoseno, Pasela, Pastobat Babat, Kosmos Babatan dan lainya. Bahkan ada yang memakai sepeda fongres buatan Belanda tipe HH 60 tahun 1958. Setiap minggu mereka acap sama-sama mengayuh sepeda ke pedesaan.