Download Our Application
A Group Member of VIVA

viva.co.id

  • Kamis, 19 Oktober 2017 | 16:37 WIB
  • Birokrasi Baru Olahraga Nasional Usai Bubarnya Satlak Prima

  • Oleh
    • Satria Permana
Birokrasi Baru Olahraga Nasional Usai Bubarnya Satlak Prima
Photo :
  • istimewa
Sekretaris Kemenpora, Gatot S Dewa Broto.

VIVA – Satuan Pelaksana Program Indonesia Emas sudah resmi dibubarkan oleh pemerintah. Itu menyusul terbitnya Peraturan Presiden pada Rabu 18 Oktober 2017.

Dengan bubarnya Satlak, otomatis ada perubahan sistem dalam birokrasi olahraga nasional. KONI nantinya akan diberikan beban sebagai pengawas dan fasilitator dalam kegiatan olahraga nasional.

Sementara, terkait program teknis atlet, akan diserahkan langsung kepada Pengurus Besar masing-masing cabang olahraga. Dengan demikian, setiap PB bertanggung jawab langsung terkait program pelatnas di berbagai ajang.

"Ini jadi bukti keseriusan pemerintah terkait dengan terbitnya Perpres mengenai Peningkatan Prestasi Olahraga Nasional," kata Sekretaris Kemenpora, Gatot S Dewa Broto, Kamis 19 Oktober 2017.

"Yang perlu kami sampaikan, pertama adalah ditetapkan dan ditandatanganinya Perpres, berarti ada peralihan fungsi. Tadinya ada di Satlak, kemudian dikembalikan ke Kemenpora dan dipegang langsung oleh induk cabor serta divisi," lanjut dia.

KONI nantinya bukan hanya pengawas dan fasilitator. Mereka juga memiliki peran sebagai pembantu Kemenpora dalam program menuju Asian Games 2018.

"KONI sesuai dengan Perpres diminta untuk membantu Kemenpora soal koordinasi pencapaian target dan penanganan kendala, itu jadi kewajiban KONI," terang Gatot. (one)