Halo
Pembaca

Berita

Bola

Sport

Otomotif

Digital

Showbiz

Gaya Hidup

in-depth

Lintas

Blog

Informasi

Jumat, 21 Juni 2019 | 12:43 WIB

Jokowi Bilang Runway Ketiga Bandara Soetta Penuhi Permintaan Asing

Team VIVA »
Mohammad Arief Hidayat
Agus Rahmat
Foto :
  • VIVA/Agus Rahmat
Presiden Joko Widodo meninjau pembangunan landasan pacu atau runway ketiga Bandara Soekarno-Hatta di Tangerang, Banten, Jumat, 21 Juni 2019.

VIVA – Presiden Joko Widodo meninjau pembangunan landasan pacu atau runway ketiga Bandara Soekarno-Hatta di Tangerang, Banten, Jumat, 21 Juni 2019.

Kepala Negara mengklaim, proses pembangunan sudah mencapai 86 persen, dan karenanya ditargetkan rampung serta bisa dioperasikan pada Juli 2019.

Baca Juga

Jokowi berterus terang, pembangunan landasan pacu ketiga itu, di antaranya untuk memenuhi permintaan negara-negara asing agar pesawat-pesawat maskapai mancanegara dapat lebih banyak masuk ke Soekarno-Hatta.

Selama ini, kata Jokowi, dengan dua landasan pacu saja, Bandara Soekarno-Hatta hanya dapat melayani 81 pergerakan pesawat per jam. Kalau landasan pacu ketiga selesai, Soekarno-Hatta dapat melayani sedikitnya 120 pergerakan pesawat per jam.

Terpopuler

Presiden bercerita, selama ini sejumlah negara memang mendesak pemerintah Indonesia agar menambah kapasitas pergerakan pesawat di Soekarno-Hatta.

"Saya sendiri sering [menerima permintaan penambahan kapasitas pergerakan pesawat di Soekarno-Hatta]: dari Saudi, dari India, Singapura, Malaysia, China, Jepang--semuanya ingin masuk tapi penuh slotnya. Nah, sekarang inilah bisa kita berikan tambahan untuk bisa masuk ke Soetta lagi," katanya.

Selain keuntungan bisa menambah slot untuk negara-negara lain masuk ke Soekarno-Hatta, juga memperpendek waktu pesawat untuk mendarat. Karena kepadatan bandara itu, banyak pesawat yang hendak mendarat harus berputar terlebih dahulu.

"[Pesawat] mau turun, mutar setengah jam. Enggak ada [kejadian seperti itu lagi] setelah ini rampung. Insyaallah sudah enggak ada. Artinya, tambaham kapasitas yang besar ini langsung ketutup. Karena antreannya memang sudah lama sekali," katanya.

Topik Terkait
Saksikan Juga
Jokowi Belum Putuskan Pengganti Imam Nahrawi
TVONE NEWS - 3 hari lalu