Halo
Pembaca

Berita

Bola

Sport

Otomotif

Digital

Showbiz

Gaya Hidup

in-depth

Lintas

Blog

Informasi

Jumat, 23 Agustus 2019 | 14:46 WIB

Mayoritas Ulama di Indonesia Mendukung NKRI

Foto :
  • abc
Survei terbaru yang melibatkan 450 ulama di 15 kota besar Indonesia menunjukkan mayoritas pemuka agama Islam ini mendukung sistem demokrasi.

Masa depan demokrasi di Indonesia sangat tergantung pada seberapa jauh kaum ulama yang progresif, inklusif dan moderat meningkat secara kuantitaif dan kualitatif.

Karakteristik ulama seperti itu mendukung kultur politik yang demokratis selama ini. Ulama dan politik di Indonesia.

Baca Juga

Sejumlah pengamat menyebut Islam politik semakin menguat di Tanah Air, namun survei terbaru menemukan mayoritas ulama tetap mendukung sistem demokrasi.

Lalu, sekitar 37 persen ulama memiliki karakteristik konservatif, eksklusif, radikal dan ekstremis, sedangkan 16 persen ulama juga menolak konsep negara bangsa yang demokratis.

Terpopuler

Demikian benang merah dialog Monash Herb Feith Indonesian Engagement Centre yang menghadirkan Professor Dr Arskal Salim di kampus Universitas Monash, Melbourne, pada Kamis malam (22/8/2019).

Prof Arskal merupakan Direktur Pendidikan Tinggi Keagamaan Islam pada Kementerian Agama RI.

Ia mengaku optimis karena mayoritas ulama di Indonesia mendukung sistem negara bangsa yang demokratis.

"Saya ingin mengutip survei UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta tahun 2019, yang melibatkan 450 responden ulama dari 15 kota," kata Prof Arskal.

Hasil survei tersebut menunjukkan 71,56 persen ulama menerima konsep negara bangsa, sedangkan 16,44 persen menolak, dan sisanya tidak menjawab.

"Terlihat cukup besar karena lebih 70 persen yang menerima. Tapi patut diperhatikan pula ada 16 persen ulama yang tetap menolak," kata penulis buku Contemporary Islamic Law in Indonesia Sharia and Legal Pluralism yang diterbitkan Edinburgh University Press 2015.

"Kalau dilihat dari karakteristik ulama dari yang progresif hingga yang ekstrimis terlihat bahwa yang moderat masih jauh lebih banyak," jelas Prof Arskal Salim.

Survei itu menemukan ulama dengan karakter progresif sebanyak 4,89 persen, yang inklusif 23,33 persen, moderat 34 persen, sehingga kalau dikombinasikan hasilnya menjadi 62,22 persen.

Sisanya sekitar 37 persen merupakan ulama dengan karateristik konservatif, eksklusif, radikal dan bahkan ekstremis.

"Dengan angka seperti ini kita optimis bahwa mayoritas ulama tetap mendukung Indonesia yang demokratis," jelas alumni Universitas Melbourne ini.

Meski demikian, dia mengingatkan tetap ada lebih dari 30 persen ulama yang perlu diubah agar mendukung demokrasi di Indonesia.

Moderasi beragama Pakar hukum Islam Prof Dr Arskal Salim dalam dialog Monash Herb Feith Centre di Melbourne, Kamis (22/8/2019) malam.

ABC News: Natasya Salim

Dalam sejarah Indonesia, banyak ulama di awal kemerdekaan yang tidak bisa mengerti mengapa ideologi negara dengan penduduk mayoritas muslim didasarkan pada ideologi selain Islam.

"Tapi seiring perubahan waktu, banyak ulama saat ini bisa menerima Pancasila dan bentuk negara bangsa yang ada," kata Prof Arskal.

Kementerian Agama RI, katanya, saat ini menjalankan program "moderasi beragama" yang mendukung kegiatan-kegiatan Islam moderat.

"Di lingkungan pendidikan tinggi Islam kami memiliki sekitar 1 juta mahasiswa berasal dari 58 Universitas Islam Negeri dan lebih dri 700 perguruan tinggi swasta," katanya.

Jumlah ini lebih kecil dibandingkan dengan mahasiswa pada perguruan tinggi umum yang berjumlah sekitar 7 juta orang.

Namun, kata Prof Arskal, dia optimis tetap bisa menjaga Indonesia sebagai negara demokrasi dengan keberagamaan yang moderat.

Dalam sesi tanya-jawab, peneliti dan dosen UIN Jakarta ini menyatakan memang benar terjadi adanya ancaman bagi kaum minoritas dari Islam politik.

Dalam penelitiannya di Aceh beberapa tahun silam, Prof Arskal menemukan bagaimana warga non Muslim terutama di wilayah perbatasan dengan Sumatra Utara, harus beradaptasi dengan hukum syariah.

"Mereka juga diharuskan mengenakan jilbab meskipun mereka itu Nasrani. Jadi guru yang beragama Nasrani jika ingin mengajar di depan kelas, mereka harus mengenakan jilbab," jelasnya.

Ketika ditanya mengapa mau mengenakan jilbab, guru tersebut mengaku tidak mau repot ditanyai orang dan supaya bisa menyatu dengan masyarakat sekitarnya.

Ditanya mengenai orang Islam yang selalu menuntut lebih padahal sudah merupakan mayoritas, Prof Arskal menyebut adanya fenomena "mayoritas dengan mentalitas minoritas".

"Saya tidak mengerti juga mengapa banyak pemuka Islam yang merasa terancam padahal mereka dari umat mayoritas. Mungkin karena terlalu terekspos pada teori konspirasi, di samping faktor lain," katanya.

Menurut Prof Arskal, bagi umat Islam yang tidak merasa terancam, mereka cenderung lebih moderat dan toleran.

Simak berita lainnya dari ABC Indonesia.

Lihat artikel asli
Topik Terkait
Saksikan Juga
Nyobain Jembatan Tol Terpanjang di Indonesia
BERITA - 3 hari lalu