Halo
Pembaca

Berita

Bola

Sport

Otomotif

Digital

Showbiz

Gaya Hidup

in-depth

Lintas

Blog

Informasi

Selasa, 29 Oktober 2019 | 15:36 WIB

Terhalang Tabu Soal Seks, Kasus Kanker Payudara Meningkat

Foto :
  • bbc
Sobia bersiap untuk mammogram di Lahore. - BBC

Peningkatan kasus kanker payudara di Pakistan adalah yang tertinggi di Asia. Deteksi dini sangat penting untuk perawatannya, tetapi para ahli khawatir perempuan tak mau memeriksa diri karena adanya tabu.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, WHO, setiap tahun ada 17.000 perempuan di Pakistan meninggal dunia karena kanker payudara. Jumlah tersebut lebih rendah dari 40.000 korban yang diklaim lembaga nonpemerintah dan dokter di negara itu.

Baca Juga

Menurut para ahli, satu dari sembilan perempuan Pakistan menderita penyakit ini, tapi tabu sosial budaya membuat mereka tak mencari pertolongan.

"Kanker payudara diasosiasikan dengan seksualitas perempuan sehingga dipandang sebagai tabu," kata Omar Aftab, dari lembaga Pink Ribbon Foundation.

"Ketimbang melihatnya sebagai masalah penyakit, kanker payudara dipandang sebagai soal seksualitas".

Para penyintas kanker payudara menyatakan menderita penyakit itu adalah `jalan yang sunyi`.


Silvat Zafar - salah seorang penyintas kanker payudara di Pakistan - saat menjalani kemoterapi. - Silvat Zafar

Keluarga yang utama

Guru SD Silvat Zafar berusia 20-an ketika ia menemukan gumpalan di payudaranya. Ia memutuskan menyembunyikannya dari keluarganya.

"Di masyarakat kami, perempuan bungkam soal-soal pribadi," katanya.

"Saya tak bisa membicarakannya, karena ibu saya sudah meninggal dan saya satu-satunya perempuan di keluarga. Saya bungkam."

Ketika liburan keluarga, Silvat menyembunyikan gumpalannya yang tumbuh dengan memakai baju longgar. Ia juga tak bisa secara terbuka membicarakan rasa sakit menyiksa yang harus dialaminya.


Silvat Zafar saat berlibur di Disney World - ia tak bercerita kepada keluarhaya bahwa ia menemukan gumpalan di payudaranya. - Silvat Zafar

Ketika mendapat pertolongan enam bulan kemudian, kankernya sudah stadium 3. Ini artinya tumornya sudah besar dan berisiko menyebar ke badan. Namun pada stadium ini, perawatan masih bisa efektif.

Situasi Silvat ini kerap ditemui Dr. Huma Majeed salah satu ahli bedah payudara terkemuka di Pakistan. Ia mengelola klinik di Rumah Sakit Ittefaq Hospital di Lahore untuk merawat pasien-pasiennya.

"Perempuan selalu mendahulukan keluarga mereka," katanya Dr. Majeed.

Lihat artikel asli
Topik Terkait
Saksikan Juga
Terpapar Corona, Ini Data Tenaga Medis Meninggal Dunia
TVONE NEWS - 3 bulan lalu
Terpopuler