Halo
Pembaca

Berita

Bola

Sport

Otomotif

Digital

Showbiz

Gaya Hidup

in-depth

Lintas

Blog

Informasi

Rabu, 27 November 2019 | 10:01 WIB

Dengan Ancaman Sadis, Umat Kristen di Abad 17 Dipaksa Nistakan Yesus

Foto :
  • bbc
Seorang pria melangkah ke fumie, disaksikan para pejabat. - NATIONAAL MUSEUM VAN WERELDCULTUREN

Paus Fransiskus tiba di Jepang pada hari Sabtu (23/11) dan mengunjungi Nagasaki pada hari Minggu (24/11) untuk memberikan penghormatan kepada para korban bom atom Perang Dunia Kedua.

Tetapi Paus juga memberikan penghormatan kepada kelompok penduduk yang ratusan tahun lalu disiksa dan dipaksa menyembunyikan diri karena keyakinan mereka.

Baca Juga

Pada abad ke-17, penduduk Nagasaki beragama Kristen dipaksa melakukan fumie atau menginjak lempengan tembaga yang menggambarkan Yesus Kristus yang disalib.

Mereka melakukan hal ini dengan disaksikan pejabat pemerintah setempat dari ibu kota.

Terpopuler

Ini adalah pernyataan di depan umum bahwa mereka telah murtad alias meninggalkan agama Kristen.

Jika umat Kristen tidak melakukan fumie , mereka akan dapat dihukum mati, disalib, atau disiksa dengan cara dimasukkan ke dalam air panas mendidih atau digantung terbalik di atas kubangan kotoran.

Roma-nya Jepang

Agama Kristen pertama kali memasuki Nagasaki sekitar 1560, ketika misionaris Jesuit dari Portugal mulai tiba.

Mereka berusaha menjadikan penguasa feodal menganut agama Kristen. Para penguasa ini sebagian menjadi Kristen agar dapat berdagang dengan Portugal.

Banyak petani juga menganut Kristen dan pada permulaan abad ke-17, kota tersebut telah menjadi "Roma-nya Jepang".

Jumlah umat Nasrani di Nagasaki pernah mencapai 500.000 orang.

Tetapi kemudian, penguasa politik Jepang memandang pesatnya pertumbuhan Kristen sebagai sebuah ancaman. Mereka memutuskan untuk menumpasnya.

Pada paruh kedua abad ke-16, sebanyak 26 misionaris dihukum mati di Nagasaki.

Tahun 1614, larangan keras terhadap agama Kristen diterapkan di seluruh wilayah Jepang. Misionaris asing segera diusir. Jika menolak pergi, mereka ditangkap, dibunuh atau dipaksa meninggalkan agama Kristen.

Disiksa berkali-kali

Sekitar 1620-an, pemerintah menemukan cara untuk memusnahkan Kristen dari Jepang, yaitu dengan menggunakan fumie .

Setiap penduduk Nagasaki diperintahkan menginjak fumie , wajah Yesus Kristus atau Bunda Maria terbuat dari tembaga pada papan kayu. Praktik ini kemudian menjadi kegiatan yang dilakukan setiap permulaan tahun.


Fumie dengan wajah Yesus yang sudah menghilang. - Getty Images

Banyak orang pada akhirnya menyerah dan menginjak fumie .

"Jika Anda memeriksa fumie asli dengan seksama, satu detil yang terlihat adalah wajah Yesus sudah tidak ada lagi, ini mengingatkan akan banyaknya kaki yang telah menginjaknya," kata Profesor Simon Hull, ahli Katolik Jepang di Nagasaki Junshin Catholic University.

"Mereka kadang-kadang menyiksa dengan menggantungnya di atas kolam berisi kotoran," kata Professor Kiri Paramore, ahli kajian Asia di National University of Ireland.


Umat Kristen digantung di atas kubangan berisi kotoran. - Getty Images

Tujuan utama penyiksaan ini bukan untuk membunuh, tetapi guna mematahkan iman mereka.

"Kadang-kadang bahkan seorang dokter hadir sehingga warga Nasrani yang sepertinya akan meninggal, dapat dirawat agar sehat kembali sebelum disiksa kembali." kata Hull.

Sekitar 2.000 orang pada akhirnya meninggal karena menolak meninggalkan agamanya.


Misionaris Jesuit dipenggal di Nagasaki pada tahun 1622. - Getty Images

Yang lainnya berpura-pura meninggalkan agamanya, tetapi tetap beribadah dengan diam-diam.

Mereka kemudian dikenal sebagai Kakure Kirishitan, atau orang Kristen tersembunyi.


Patung dewi Buddha, Kannon, yang dipakai sebagai simbol Bunda Maria. - Getty Images

Mereka memasukkan elemen Jepang ke ritual Kristen.

"Misalnya jika Anda berpikir tentang komuni, roti dan anggur, mereka akan menggunakan nasi, bukannya roti," kata Mark Mullins, profesor kajian Jepang di University of Auckland.

Dewi Jepang seperti Kannon sering kali dipakai untuk menggantikan Bunda Maria.

Keluar dari persembunyian

Pada akhir abad ke-19, Jepang memutuskan untuk membuka perbatasan kembali. Tahun 1858 fumie dihapuskan di Nagasaki, Kemudian, pada 1873, larangan terhadap agama Kristen dicabut di Jepang, setelah diterapkan selama lebih dari dua abad.

"Ketika Jepang membuka kembali perbatasannya, sekitar 20.000 umat Kristen muncul kembali," kata Mullins. "Dengan kata lain, kebijakan ( fumie ) dipandang efektif karena telah menjadikan jumlah penganut Nasrani dari 500.000 menjadi 20.000 orang."

Pada kunjungan di Nagasaki, Paus mengunjungi tugu peringatan untuk 26 martir yang meninggal saat persekusi mulai diterapkan.

Saat ini hanya sekitar 1?ri 126 juta penduduk Jepang beragama Kristen. Masyarakat Nasrani di Nagasaki tetapi merupakan komunitas Kristen terbesar di negara itu.


Paus dijadwalkan mengunjungi tugu peringatan bagi 26 martir. - Getty Images

"Salah satu paradoks sejarah Kristen Jepang adalah jika semua umat Katolik Jepang menolak menginjak fumie dan memutuskan untuk meninggal sebagai martir, maka Kristen di Jepang mengalami kematian," kata Hull.

"Hanya karena sebagian umat mengambil keputusan untuk menginjak fumie , meskipun agama mereka menyatakan tindakan tersebut sebagai dosa besar, agama Kristen di Jepang dapat bertahan."

Laporan tambahan dari wartawan BBC, Hideharu Tamura.

Semua foto dilindungi hak cipta.

Lihat artikel asli
Topik Terkait
Saksikan Juga
Reporter Terpeleset di Kolam Renang
TVONE NEWS - sekitar 1 tahun lalu