Halo
Pembaca

Berita

Bola

Sport

Otomotif

Digital

Showbiz

Gaya Hidup

in-depth

Lintas

Blog

Informasi

Sabtu, 25 Mei 2019 | 06:03 WIB

Pengakuan Pria yang Dianggap Bocah dan Dianiaya Aparat di Kampung Bali

Team VIVA »
Daurina Lestari
Bayu Nugraha
Foto :
  • VIVA/Bayu Nugraha
Perusuh yang dipukul personel Brimob di Masjid Al-Huda, Kampung Bali, Jakarta.

VIVA – Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya menangkap salah satu perusuh aksi 21-22 Mei bernama Andriyansyah alias Andri Bibir, berusia 30 tahun. Rekaman penangkapan Andri viral di media sosial.

Dalam video tersebut, Andri disebut sebagai bocah berusia 15 tahun bernama Muhammad Harun Ar Rasyid dan tewas dianiaya sejumlah anggota Brimob di dekat Masjid Al-Huda, Kampung Bali, Tanah Abang, Jakarta Pusat. Dalam pengakuannya, Andri menegaskan bahwa pria yang dalam video tersebut adalah dirinya. Ia menjelaskan, pada video tersebut dirinya sempat ingin melarikan diri saat hendak ditangkap petugas.

Baca Juga

"Iya itu betul saya. Dan kejadian memang pas di video itu saya memang sempat ingin melarikan diri, tapi ternyata di belakang ada sekelompotan Brimob, dan saya kembali ke lapangan itu dan ditangkap," kata Andri di Mapolda Metro Jaya, Sabtu, 25 Mei 2019.

Ia pun membantah bahwa video tersebut adalah bocah bernama Harus Ar Rasyid. Bahkan ia berani bersumpah dengan menunjukkan pakaian yang ia kenakan dalam video tersebut.

Terpopuler

"Saya bersumpah kalau itu saya. Saya mengalami itu kalau dimintai bukti atau apa, pakaian saya ada tapi sekarang sudah diganti," katanya.

Ia pun menyampaikan kepada rekan, teman dan keluarga yang melihat video tersebut bahwa dirinya yang ada di video tersebut dan masih dalam keadaan selamat. Dia juga mengaku sempat dibawa ke rumah sakit oleh polisi.

"Jadi untuk rekan, teman atau keluarga yang melihat video itu. Itu saya dan saya belum meninggal," ucapnya.

Ia pun mengucapkan terima kasih kepada aparat Kepolisian yang telah membawanya ke Rumah Sakit dan dilakukan perawatan.

"Saya sangat berterima kasih kepada aparat Kepolisian saya bisa diselamatkan aparat Kepolisian dan saya dibawa ke Rumah Sakit dan dilakukan perawatan," ujarnya.

Alasan ditangkap

Dalam pengakuannya, Andri mengaku bahwa dirinya ditangkap karena mengumpulkan batu dan membantu massa perusuh. Ia mengaku apa yang dilakukan secara spontan dan tak dibayar.

Aksi yang ia lakukan lantaran dirinya kesal terkena tembakan gas air mata yang dilemparkan petugas.

"Saya kena gas air mata mungkin saya ada sakit hati, saya membantu supaya pendemo lebih mudah untuk mendapatkan batu," ujarnya.

Batu tersebut, kata Andri, haaya dilemparkan ke para perusuh, dan diambil para perusuh untuk melemparkan ke gedung Bawaslu dan aparat Kepolisian.

"Itu yang melemparkan batu ke Bawaslu dan aparat Kepolisian itu batu dari saya. Saya hanya melemparkan dan mereka yang mengambil batu-batu itu," katanya. (mus)

Topik Terkait
Saksikan Juga
Sidang Perdana Kerusuhan 21-22 Mei Digelar di Dua Pengadilan
TVONE NEWS - sekitar 1 bulan lalu